DAMBAAN CInta
PROLOG
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 08 September 2017
Penilaian Purata:
268

Bacaan






Tanggisan yang tak henti-henti daripada tadi mengingatkan semulakejadian yang berlaku beberapa jam tadi. Raungannya semakin kuat. Dia tak dapatmenerima kenyataan apa yang telah berlaku keatas dirinya. Kereta yang dipandumasih dalam keadaan terkawal.

“Shut up!” Melengking dia bersuara.

“Aku nak tidur.” Jerkah suara garau itu.

Dia mengerling tempat duduk penumpang disebelah.Pandangan cukup tajam dia bagi. Tapi lelaki itu buat dek sambil matantaditutup. Air mata diseka. Tersedu-sedu dia menahan tanggis.

“What?”

“You boleh senang lenang je layan mengantuk?” Sinis Intanbersuara. Hati yang sakit tak dapat diubat saat ini.

 “Habis? Kau naksuruh aku buat apa?” Lelaki itu membalas.

Nafas dihela kasar. Dia tak faham betul dengan lelakini. Dari dulu sampai sekarang tak pernah nak berubah. Perangai tetap samamenyakitkan hati. Macam mana uncle dengan aunty boleh ada anak yang tak serupadengan perangai mereka berdua tu.

“Argh… Serabutnya.” Jerit Intan kuat.

Dia punya tahap geram dengan laki ni sampai air matatak dapat nak mengalir dah.

“Kau dah gila ke?”

“Yes! I gila! Gila sebab you.” Bentak Intan.

“Bagus lah.” Ujar lelaki itu dengan senyuman sinis.

Dia berpura-pura lelap sedangkan dia tahu Intan dalamkeadaan tidak tenang. Dia berpura-pura tenang seperti tiada apa yang berlaku.

Intan meraup mukanya kasar. Betul lah gila. Lagi diadekat dengan lelaki ni lagi bermacam masalah yang bakal timbul.

“Apasal Aunty dengan Uncle boleh dapat anak macam you ni,ha?” Bengang Intan bila laki itu masih buat endah tak endah je. Dia perempuanlah. Apa-apa jadi macam mana? Dia malu nak berhadapan dengan orang ramai. Lagi-lagiwanita tua yang berda dirumah tu. Mesti dia kecewa cucu dia buat hal.

Dia menjungkit bahu. Dia malas nak cakap banyaksebenarnya pepagi buta macam ni. Mata dah rabak sangat, tak boleh tahan. Dengardan tak je apa yang Intan cakapkan tu.

“Apa yang jadi antara kita jangan sampai kepengetahuan Tok Mi.” Ugutnya tegas.

Bukan boleh kira laki ni. Kalau gila dia datangtiba-tiba kecoh pula Villa tu.

“Maksud kau?” Sengaja dia menduga Intan.

“Apa yang berlaku tadi tu salah lah. I…I tak tahumacam mana boleh jadi macam tu.” Hampir saja gugur air matanya. Bibirnyabergetar menahan rasa. Seoalah dia yang menjadi mangsa dalam situasi ni.

“Kita bincang nanti. Sekarang aku nak tidur. Please, jangan gangu.”

Srekkkk. 



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku