Adakah Dia Bidadariku?
Bab 6
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 08 September 2017
Hidup berdikari bukan penghalang untuk Amran. Dia dibuang keluarga walaupun bukan salahnya. Iman Lyiana gadis comel yang membuatkan Amran ingin melindunginya hadir.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
331

Bacaan






Bab 6

        Pada awalnya aku memang berancang tak nak masuk pejabat. Tetapi ada sesuatu yang baru aku terima menyebabkan aku terpaksa bergegas ke AA SOFT.

“Selamat pagi Tuan.” Sapa 6 orang pengawal keselamatan sebaik saja aku keluar dari perut kereta.

“Pagi.”Aku jawap sambil mata masih melekat di iPad. Begitu juga semasa aku berjalan masuk dalam bangunan. Semua staff tunduk hormat dan ucap selamat pagi. Walaupun aku pernah suruh mereka tidak terlalu formal tetap juga panggil aku tuan.

“Tuan, tetamu sudah menunggu di bilik Tuan.” Tegur seorang lelaki yang segak pakaiannya. Kalau tengok muka dia dan aku digabungkan memang disangka modellah dibuatnya.

“Kenapa di bilik saya? Bukan ke sepatutunya kalau nak bincang di bilik mesyuarat.”Lelaki itu tidak menjawap. Dia berusaha mengekori langkah ku yang agak sedikit cepat dari sebelumnya. Pintu aku buka perlahan. Kelihatan seorang lelaki dudukberdahapan denga meja aku. Kalau dari gaya rambut masih muda, tapi rasa macam pernah nampak gaya rambut tu.

“Sorry I’m la..te. Mikail?” Lelaki itu perbusing. Memang Mikail rupanya.

“Yeah it’s me. Okay nampaknya trick aku menjadi. Sampai pun kau.” Mikail menyangkan senyumnya yang membariskan kesemua giginya.

“What do you mean by ‘trick’? Bukan ke ada yang datang nak batalkan contract?” Aku bertanya sambil punggung dilabuhkan ke kerusi. Mikail tersenyum begitu juga lelaki yang masuk bersama aku tadi. Aku memandangnya dan dia terus tertunduk.

“Zakif?Apa yang lucu sangat?” Pandangan tajam diberikan. Mood aku jadi macam ni sebab Zakif setiausaha aku itu chat bagitahu ada yang nak batalkan contract sebab tulah aku bergegas keluar dari café tadi.

“Kau jangan marah setiausaha kau. Aku yang suruh dia buat macam tu tadi.” Mikail ketawa. Zakif keluar meninggalkan aku dan Mikail.

“Hello,kes batal contract ni aku anggap hal besar kau tau tak.” Pandangan maut diberikan, Mikail sudah angkat tangan surrender.

“Okay sorry. Kau ada rahsia dengan keluarga kita?” Wajah Mikail yang tadinya hanya main – main tiba – tiba saja berubah serious.

“Yeah,this is my secret. This secret also only you and me who know about it.” Mata ku kini tertumpu semula pada iPad aku tadi. Sememangnya mood aku spoil sebab sepatutnya aku masih lepak di café tetapi kena masuk pejabat pula.

“Other secret? Mabye berkaitan dengan Syarikat Uncle?” Apa maksud dia ni sebenarnya. Aku hanya menayangkan muka tak tahu.

“Okay just straight to the point. Tadi aku ada call sini, Zakif said you not coming.Then aku ingat kau masuk pejabat sana. Aku call pejabat sana tanya mana Boss,orang lain yang jawap dan orang itu sepupu kita Aiman. Can you tell me why?”Nampaknya aku tak dapat sorok apa – apa dari sepupu aku sorang ni. rasanyakedua – dua rahsia besar hidupku sudah diketahuinya.

“Okay I tell you. But remember this is our secret. You need to promise me.” Aku menjelaskan segalanya kepada Mikail. Memang betul kata Aunty Zalika, kalau kita tengah ada masalah dan dikongsikan dengan orang yang kita percaya segalanya terasa ringan je lepas cakap.

“What?Are you kidding? Dia cuma pegang gelaran ‘BOSS’ tapi semua kau yang uruskan dan kau ada kerja untuk bahagian lain? Dia cuma duduk dan tandatangan saja? Macam mana boleh jadi macam ni?” Mikail menunjukkan muka terkejut yang teramat sangat.

“Like I said before. It’s all Uncle Hazlan plan. Sepatutnya jawatan yang aku pegang dalam AI Holdings tu adalah jawatan Aiman. But because I still respect him as our Uncle I just do as him said.”

“Kau tak boleh biarkan macam tu. Kalaulah Uncle tu nak anak dia yang jadi Boss di AI Holdings tu kenapa tak bagitahu terus Uncle Affif?” Kata Mikail geram. Aku hanya angkat bahu tanda aku tak tahu.

“Am,aku tak nak tengok kau macam ni. Apa kata kau buat sesuatu. Syarikat tu hak kau. Your Ayahanda serah Syarikat tu pada kau sebab dia nak tengok macam mana anak dia bertanggungjawab dengan apa yang dia beri. Kau kena ingat tu.” Ada betulnya juga apa yang dikatakan oleh Mikail. Lambat laun aku kena juga ambil balik hak aku.

“I’ll do it later. So back to our contract it still like before right?” Aku tak nak perpanjangkan lagi hal Syarikat itu.

“Of courselah. Yang trick aku tu cuma nak kau datang sini je. Bukan ada apa pun.Lagipun aku nak bagitahu kau satu hal yang my cooperation will release your new project next month.” Senyum sampai ke telinga. Aku tak tahu nak buat apa lagi.Akhirnya project paling bermakna dalam hidup aku akhirnya keluar juga. Jangan risau aku sendiri akan main game tu nanti.

“Thanks sangat – sangat!” Aku melompat gembira kemudian memeluk Mikail.

“Most welcome my cousin.” Mikail membalas balik pelukan jantan aku. Erkhem, lain ye peluknya. Pelukkan lelaki – lelaki sejati.

“Tuan!Tuan?” Zakif yang membuka pintu tidak mengetuk berundur semula melihat aku dan Mikail berpeluk. Kau jangan salah faham Zakif.

“Masuk je lah. Jangan fikir macam – macam pula.” Kataku sambil aku melepaskan pelukan dengan Mikail. Zakif terkebil – kebil masuk. Zakif ni ada lain sikit, minat dia lebih kepada lelaki sebab tu dia cepat salah faham kalau tengok lelaki dan lelaki macam tadi tu. Tapi cinta dia kepada wanitalah. Macam mana aku tahu? Dia dah kahwin dah.

“Ada apa kau nak bagitahu sebenarnya?” Tanya ku yang sudah duduk semula. Mikail juga turut duduk sama. Nampaknya dia ni tengah free. Tak ada tanda langsung nak balik. Ish ish ish.

“Saya nak bagitahu Tuan yang esok Tuan wajib datang sebab esok kita akan melakukan interview untuk pekerja baru. Kan Tuan sendiri yang cakap Tuan nak tentukan dan tengok sendiri calon yang sesuai?” Panjang lebar Zakif terang.

“Okay.Saya akan datang, tapi berkemungkinan sampai tengah hari saja.” Zakif mengangguk dan keluar semula.

“Busy betul kau esok.” Mikail dah mula cakap semula.

“Boleh kira macam tu lah. Kau ni tak busy ke? Sepatutnya CEO busy orangnya. Kau relax je aku tengok.” iPad di atas meja ditutup.

“Hari ni aku off. Penatlah nak duduk di pejabat. Di rumah pula keadaan tak menentu.”Aik, kenapa boleh macam tu pula.

“Maksud kau?” Tanya untuk kepastian.

“Yeah,My stepmother and her daughter at our home right now.” Kesian sepupu aku ni.Ada bonda tapi terlebih pula.

“Habistu kenapa kau tak duduk rumah? Kan bagus dapat erat hubungan korang semua.” Mencuba untuk pujuk dia supaya luang masa dengan keluarga dia. Bukan macam aku, nak luang pun ada masalah juga.

“Kau tak tahu. Aku stress duduk rumah kalau anak perempuan mak tiri aku tu ada sekali. Yes memang sah kita ni satu walid tapi dia boleh suka aku kau tahu tak.” OMG aku tak tahu nak react macam mana. Aku tak tahu benda mcam tu pula. Dengar je lah apa yang dikongsi oleh Mikail ni. Lagipun dia dah setia dengar aku tadi.



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku