Ku Relakan
Bab 1
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 29 September 2017
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)
516

Bacaan






Dhia Sofea melangkah laju ke dalam lapangan terbangKLIA.Kesesakkan lalu lintas menyebabkan dia lambat sampai.Dia  mencari bangku kosong untuk didudukkisementara menunggu insan yang dinanti setelah sekian lama tidak ditemui.Diamemerhati orang sekeliling,manalah tahu insan yang ditunggu sudah sampai dannyata tekaannya tepat.Matanya menangkap seraut wajah yang amat dirinduinya lalutangan dilambai agar si dia mengesan kedudukkannya.

Sepasang mata coklat gelap itu kelihatan mengecilsedikit apabila bibirnya mengukir senyuman manis buat si gadis yang sudahmelangkah kearahnya.Dhia  mengukir senyumlebar namun tidak lama, kerana ada sesuatu yang tidak kena dimatanya.Siteruna yang menyedarinya mula resah dan gelisah.

“Assalammualaikum..Fea sihat? Dah lama ke sampai?”Soal Amirul Hafizd dengan senyuman manis yang boleh mencairkan hati perempuanyang melihat.Dia amat merindui Dhia kerana telah lama tidak bersua.

“Siapa dia ni?” Dhia lebih berminat untuk menyoaldaripada menjawab soalan Amirul itu.

Padanya wanita disebelah Amirul itu yang patutdijadikan topik utama sekarang, bukan soal kesihatannya yang terang tang-tangsihat ini.Kalau tak sihat takkanlah dia berdiri didepan Amirulsekarang.Mestilah berehat dirumah. Ok! Enough merapu. Now jawapan dia yangpenting!

“Err..Ini..”

“Hai..I Alina..Alina Batrisya.. You can callme,Sya..By the way, you ni siapa?” Belum sempat Amirul membalas pertanyaanDhia. Alina lebih tangkas memintas.

“Saya Dhia Sofea. Tapi orang panggil Fea saja. Andkorang ni…”

“Kami..ka..wan..hah kawan.” Ujar Amirul sambilmengerling Alina yang terpinga-pinga.

“Oh..nasib baik. Kalau tak saya dah gustikan awaktadi.Hehe..”Dhia menarik nafas lega. Dia ingatkan mereka ada apa-apa. Nasiblahdia tidak berburuk sangka tadi kalau tak free je dapat dosa.Kini barulah Dhiadapat mengukir senyuman yang cukup manis buat kekasih hatinya,Amirul.

“Eh!Kenapa pulak you nak gusti Mirul?” Alinakepelikkan disitu.Manakala Amirul sudah melilau kesekeliling mencari jalankeluar.Entah apa yang dirisaukannya.Dhia yang memerhati mula bersyak wasangka.

“Yelah manalah tahu you berdua ni ada apa-apa.Kalautak nakyalah saya.”Ujar Dhia selamba sambil mengerling Amirul yang jelasgelisah dimatanya.

“Kenapa pul..”

Soalan Alina bergayutan disitu apabila Amirul mulamengajak mereka berlalu kerana dia sudah kelaparan yang amat.Alina mengejarlangkah kaki Amirul yang sudah meninggalkan mereka berdua.Lagi pula,dia punsama seperti Amirul, kelaparan.

Dhia yang memerhatimereka berdua dari belakang mula merasakan sesuatu.Tetapi dia tidak mahumenuduh melulu kerana takut tersalah sangka.Biarlah masa menentukansegala-galanya.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku