KALA INI IZINKAN DIA...
Bab 12
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 03 Oktober 2017
Jika pertemuan kali pertama tidak dapat memiliki tidak bermaksud selamanya tidak ...jika ada sambungan ceritanya pasti Allah akan temukan jua pada satu ketika yang paling tepat...
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
158

Bacaan






Ericduduk sendirian di kerusi taman. Matanya asyik memerhatikan orang yang lalulalang. Ada yang berkeluarga, ada yang berdua dan ada yang selesa bersendiriansepertinya. Telefon ditangan dipusing-pusing laju. Kakinya yang panjangdiluruskan ke hadapan. Dia sendiri pun tidak tahu sampai bila dia mampubertahan bersendirian melayan rasa kecewanya. Sudah hampir 3 tahun semuanyaberlaku.

Flashback

            “I minta maaf Eric. You lambat. Itunggu you lama tapi sampai ke sudah you tak respon so I’ve made my decision.Sorry Eric” kata akhir Rachel masih segar dalam ingatannya. Rachel merupakanrakan sekelasnya sejak dari sekolah menengah lagi. Mereka banyak menghabiskanmasa bersama sehingga ke zaman kolej. Keakraban mereka sebagai sahabat tetapkekal sebagai sahabat walaupun Eric mahu semuanya lebih dari sahabat. Dia jugatahu Rachel ada perasaan yang sama Cuma dia menunggu Eric memulakan. Eric pulamengambil langkah terlalu berhati-hati. Dia tidak mahu dengan meluahkanperasaannnya dia akan kehilangan sahabat. Sehinggalah dia mendapat kekuatanuntuk meluahkan segalannya ternyata semuanya sudah terlambat. Tanpa pengetahuannya,Rachel telah dijodohkan dengan anak rakan perniagaan papa Rachel. Rachelmenerima saranan papanya kerana dia merasakan hubungannya dengan Eric hanyasekadar sahabat. Sejak dari itu, Eric membawa diri jauh dari tempatkelahirannya. Dia menyambung pengajian ke United Kingdom. Namun dalam kesedihandia juga merasa hikmahnya kerana di bumi orang putih itu dia diberi hidayahuntuk menerima Islam. Agama yang sebelum ini terlalu asing baginya walaupunsemasa di Malaysia dia mempunyai rakan beragama Islam. Betullah orangkata..Hidayah itu milik Allah. Hanya Dia yang berhak memberikan kepada sesiapayang Dia kehendaki.

            Bunyi tangisan kanak-kanak yangnyaring dipendengarannya menganggu lamunan Eric. Eric mengalih pandangannyakearah bunyi tangisan dan melihat seorang kanak-kanak perempuan sedang jatuhtersungkur. Anak patung beruang ditangannya sudah terpelanting jauh. Ericsegera bangun kerana dia melihat tiada siapa bersama budak kecil itu.Kanak-kanak comel itu segera dibangunkan. Anak patung beruang yang jauhterpelanting segera diambil dan diserahkan kepada pemiliknya. Tangisan yangtadi nyaring sudah mula berganti dengan esakan kecil. Eric membersihkan rumputyang melekat di muka dan mulut kanak-kanak itu. Pipi putih bersih anak kecilitu sudah kemerahan kerana tersembam tadi. Eric memujuk anak kecil yangterkejut itu.

            “Ha, Mia…penat aunty cari!”Kedengaran suara menegur anak kecil itu. Anak kecil itu segera berlarimendapatkan tuan punya suara. Pegangan tangan Eric dilepaskan. Eric bangun danberpaling.

            “Eh, kenapa ni saying? Jatuh ye? Alasiannya..Sakit kat mana?” Suara simpati dan bimbang gadis muda bertocang ekorkuda itu menarik perhatian Eric. Dia masih tidak dapat melihat tuan punya suarakerana gadis itu membelakankannya. Eric segera mengatur langkah menuju ke anakkecil dan gadis muda.

            “Hi, anak puan ke?” Eric memulabicara. Gadis muda segera berdiri dan berpaling. Eric dan gadis muda dua-duanyaterkejut badak.

            “La..you ke..Ni bukan anak I. anakcousin I. Mama dia pergi outstation so I dengan mama I tolong jagakan.” Sabbymenjelaskan duduk perkara sambil ketawa kecil.

            “Oh..Dia jatuh tadi. Berlari lajusangat agaknya. Tu yang menanggis tu” Eric juga menjelaskan apa yang berlaku.

            “Hem..Mia ni memang aktif. Tadi Inak bayar harga patung beruang yang dia bawak lari tu. I dah suruh dia tunggutapi terus dia lari. Seronok sangat agaknya dapat bear tu”

            “Budak-budak biasa la” Eric mencuitpipi gebu Mia.

            “Ha, lupa pulak nak perkenalkan.Mia, ni uncle Eric. Eric ni Mia Sandra. Salam uncle Mia”

Ericmenyambut huluran tangan kecil itu. Mia tersenyum simpul tanda malu.

            “You ada nak pergi mana-mana ke?Kita pergi minum nak? Belanja si comel ni aiskrim” Eric mempelawa Sabby danMia.

            “Aiskrim!Best!” Reaksi spontan Miamembuatkan Sabby dan Eric ketawa.

            “Tu tanda setuju la tu. Jom, unclebelanja.” Eric memimpin tangan kecil Mia. Sabby mengikut dari belakang.

            Sebaik sahaja pesanan sampai, Miaterus meminta aiskrimnya. Sabby membiarkan dia leka dengan aiskrimnya. Sambilitu dia dan Eric menikmati hidangan yang dipesan.

            “You buat apa kat sinisorang-sorang?You tak tinggal kat area sini kan? Baru abis dating ke?” Sabbymula sesi soal siasat.

            “Eh, tak lah. Saja layan jiwangkarat. Nak lepak dengan family, diaorang jauh kat Penang.”

            “Ohh..Awek tak kan taka da?” Sabbykorek lagi. Eric ketawa besar.

            “You ni. Semua orang kena ada awekke? Kalau I pilih nak solo tak boleh ke?” Eric cuba berdalih.

            “Boleh. I tanya je. Hem..tak adaminat siapa-siapa ke? Muka macam you ni takkan solo kot?” Umpan Sabbydiperkemaskan.

            “I solo la. Tapi ingat nak testjugak. Laku ke tak I ni..tapi…” Eric membiarkan kata-katanya terhenti. Diateringatkan adegan sebabak anatara Rayyan dan Sarah minggu lepas.

            “Lakunye you tu. Tak payah testtest. Dah ada yanh berkenan ke?” Sabby tebar jala pula.

            “Hem..nak kata berkenan…berkenan lakot tapi macam baru sangat la nak buat kesimpulan..”

            “I kenal ke?” Sabby buat muka poyo.

Ericangkat kening. Kepalanya diangguk dan digelengkan.

            “Sarah ke?” Sabby check mate Eric.Eric diam. Senyum dibibir diukir perlahan.

Sabbypandang Eric. “Biar betik mamat ni. Abis plan aku ngan Rayyan ni macamana?”Sabby berkira-kira dalam hati. Pelannnya dalam keadaan bahaya!

            “Your guess?” Eric main teka teki.

            “100% sure! Sometimes we can hideour feelings but our eyes always betrayed us” Sabby berfalsampah.

            “Pandai la you. Kalau betul pun Irasa macam taka da peluang je.” Eric tanpa sedar separa mengadu. Sabby angkatkening Ziana Zain.

            “Aik! Belum cuba dah mengalah” Sabbymencabar. Walaupun dia sangat mahuka Rayyan dan Sarah bersama tapi dia tidakboleh menidakkan peluang Sarah dan perasaan orang lain pada Sarah. KebahagiaanSarah adalah kebhagiaan dia juga. Walau dengan siapa pun Sarah.

            “Bukan mengalah. Cuma lebih baikberundur sekarang daripada mencuba dan akhirnya kecewa.” Nada suara Ericseperti kecewa.

            “Eric, you tahukan Sarah tu macamanadengan I. Dia tu bukan setakat kawan, dia tu dah macam adik beradik I. Sukadia, suka la I. Sedih dia, sedih la I. Kalau dalam bab chenta menchenta ni Imemang tahu Sarah 100% fail. Dari zaman belajar lagi. Orang setengah mati pikatdia, dia boleh buat muka poyo dia aje. Dia terlalu menjaga hatinya sebab diatidak mahu kehilangan. Pemergian papa dan mamanya sangat memberi kesan pada dia. I yang jaga dan pulihkansemangat dia masa dia dilanda musibah tu. Jadi hanya I yang tahu perasaan dia.Dia mahu tapi takut. Dia Cuma perlu diyakinkan. Kalau you betul-betul nak dia,just janji jangan sia-siakan dia. At the same time I warn you, untuk dapatkanSarah bukan sedikit effort you kena bagi. Kalau rasa sanggup you teruskanlah,tapi kalau rasa macam she’s not worth it just let her go” Sarah menasihatiEric.

Ericmendengar nasihat Sabby dengan khusyuk dan pada masa sama menimbang-nimbang didalam hati. “Ya Allah. Tunjukkanlah aku jalan.” Tanpa sedar dia berdoa dalamhati.



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 | Bab 12 | Bab 13 | Bab 14 | Bab 15 | Bab 16 | Bab 17 | Bab 18 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku