PRINCE CHARMING UNTUK LILY.
Bab 12
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 03 Oktober 2017
SINOPSIS: Prince Charming Untuk Lily. Lily,seorang minah kilang, si kaki novel dan hantu drama cinta. Usianya muda belia. Hidupnya penuh angan-angan setinggi awan. Leka membuang usia, setelah bertemu Firdaus, baru dia terasa untuk mencari cinta. Cita-citanya hendak berkahwin dengan lelaki kaya, muda dan hensem! Lelaki impiannya mestilah ada kereta sport enam belas biji, muda sepertinya dan harus hensem tak hingat! Kalau dapat yang romantik, itu satu bonus. Wujudkah lelaki seperti itu? Bila diperlekehkan oleh Firdaus, semangatnya semakin membara. Bersama Nini, si adik tiri yang sekepala gila, dia gigih berusaha mencari lelaki seperti itu. Dia mahu buktikan pada Firdaus bahawa tiada impian yang mustahil untuk ditunaikan jika kita berusaha. Macam-macam cara dia buat. Macam-macam hal yang terjadi dalam misi mencari Prince Charmingnya. Dia rela buat apa saja asalkan impiannya tercapai. Namun, semakin dalam pencariannya, semakin banyak dia berbicara dengan Tuhan. Di saat dia sudah putus asa bila impian jadi kabur, muncul si Elyas Fateh Datuk Karim yang menjadi penyinar harapan. Impiannya kembali digali. Segalanya jadi mudah bila lelaki kaya raya itu memintanya untuk menjadi kekasih samaran. Hah! Pucuk dicita ulam mendatang! Sekarang kekasih samaran, lama-lama jadi kekasih betullah kan? Hidupnya berubah 360 darjah. Elyas Fateh benar-benar memukau pandangan. Elyas Fateh benar-benar lelaki impiannya. Elyas Fateh adalah Prince Charming yang dicari-carinya selama ini. Benarkah Elyas Fateh adalah Prince Charmingnya? Firdaus pula ke mana menghilang? Bila tiba di dua persimpangan, Lily buntu. Antara cita-cita dan cinta, yang mana satu harus dikejar.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
219

Bacaan






LEPAS HABIS kerja Sabtu itu, terus kunaik bas menghala ke bandar Klang. Aku sudah berjanji dengan Nini akan berjumpa dengannya di depan Perhentian Bas Klang. Depan kedai India yang jual gelang warna warni tu. Bila aku sampai, kulihat Nini sudah ada di dalam kedai itu. Dia sedang membelek deretan gelang yang beraneka warna dan jenis itu. Lalu aku mampir padanya.

“Hoihh!!!”sergahku dari belakang. Tapi dia menoleh dengan selamba. Langsung tidak terkejut dengan sergahan aku.

“Aku nampaklah bayang kau dari cermin tu...” katanya lalu menunjukkan ke arah cermin di depannya yang memuatkan timbunan sari. Aku melongo. Buang karan betul!

So..ke mana kita ni?” soalku. Nini berjalan keluar dari kedai itu.

“Tu! Ada kedai baru buka. Dia jual baju-baju untuk perempuan...jom..: ajak Nini. Aku melihat ke seberang jalan. Ke arah kedai yang ditunjukkan oleh Nini. Ada kain rentang yang besar di hadapan kedainya.

“Ada sale ke?” soalku ketika kami sedang berjalan menuju ke kedai itu.

“Ada la kot...” jawap Nini perlahan. Usai sampai ke kedai tersebut, terus kami masuk ke dalam kedai dan mundar-mandir dari satu bahagian ke bahagian yang lain.  Aku jadi rambang mata melihat baju-baju yang dijual. Singgah di bahagian pakaian dalam wanita, kakiku berhenti sejenak. Sempat aku membelek beberapa bra di situ yang kukira sangat murah harganya. Rekaannya pun boleh tahan!

“Takkan kau nak jumpa Encik Tengku tu pakai bra aje???” Nini menjegilkan matanya kepadaku.

“Murah ni!” kataku kembali. Nini menarik tangan aku menuju ke arah hujung. Ada bahagian menjual dress labuh di situ.

“Sini!”kata Nini lalu menunjukkan beberapa rekaan gaun labuh kepadaku. Aku membelek baju-baju yang tergantung di situ. Sesekali, aku membelek harganya.

“Mak aih! Sampai RM25o satu baju??? Ini kedai ke butik Gucci ni?” soalku terperanjat. Nini pantas memekup mulutku. Takut jeritan aku didengari pekerja kedai itu yang sedang berdiri tidak jauh dari kami.

“Shttt!! Kau ni...RM250 tu dah kira murahlah untuk gaun macam ni...” kata Nini pula. Akumengetap bibir.

“Takkan nak bazirkan RM250 untuk satu baju saja?” sah! Nini dah hilang akal...

“Hisy....cuba kau fikir...takkan kau nak jumpa Tengku Khairudin tu pakai seluar jeans dant-shirt buruk kau  ni? Kau pun tak ada baju cantik macam ni kan?” kata Nini lagi. Tak habis-habis dia membakar perasaan aku. Aku menarik nafas dalam-dalam. Hadoi...check-mate aku kat sini!

“Haa....yelah!” aku mengalah juga akhirnya. Puas aku dan Nini membelek satu persatu gaun labuh untuk kami beli. Setelah hampir sejam, kami akhirnya memilih gaun berwarna biru diraja dengan perincian manik dan labuci yang penuh di hujung gaun. Gaun itu memang cantik. Kalahlah artis kalau aku pakai gaun ni nanti. Tatkala hendak membayar harga gaun di kaunter, tanganku tak berhenti menggigil. Duit RM280 kuhulur kepada juruwang kedai itu dengan senyuman paling kelat. Nini di sisiku tersenyum lebar.







Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku