Hati Mati
Hati Mati
Genre: Islamik
Kategori: Cerpen
Paparan sejak 14 Oktober 2017
Aku seorang gadis yang suka membaca buku.Pelbagai buku yang telah jadi koleksi Aku.Cinta,seram mahupun fantasi.Aku anggapkan buku ni adalah satu keperluan dalam hidup Aku.Aku kesunyian,buku la temanku.Aku nak berhibur,buku la Aku cari.Senang cerita,hidup Aku penuh dengan hiburan. Sehingga la,Aku ditegur oleh rakan baikku sendiri,Ika.Sejak itu,Aku faham.Aku mengerti makna satu penyakit yang akan membinasakan diri dan...Hati.
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)
265

Bacaan






                 Semua orang mahukan hiburan.Untuk mengembirakan hatinya sepanjang hari.Namun adakah hiburan itu berbaloi dalam diri? Adakah hiburan yang selama ini dicari, yang mengembirakan hati,yang tenangkan hati dari masalah untuk selamanya?

Ini Aku.Aku suka membaca.Aku mempunyai buku yang pelbagai.Cinta,Sedih,Seram,semuanya hanya untuk menghiburkan hati Aku yang kekosongan.

"Ika,kau nak tahu tak?Aku ada baca satu buku ni.Best tau.Kalau kau baca,mesti kau rasa watak dalam buku tu seolah-olah diri kau."

"Aku bukan apa,Aku dengar pun menarik je apa yang kau cerita.Tapi,bukankah baca al-Quran dan hayati...Kau fahamkan maksud Aku."


            Saat itu,Aku terasa dengan apa yang kawan Aku cakap.Ada betulnya. Segera Aku mengambil wuduk,dengan menapak perlahan Aku menghampiri rak buku yang jauh disudut penjuru bilik Aku.Sejak dari itu,Aku mula membaca al-Quran yang pernah Aku letakkan jauh dari Aku.

Tapi,setiap kali Aku membaca,Aku tak dapat hayati...


            Seminggu selepas itu,Aku gigih mencari jalan alternatif.Aku membeli sebuah lagi kitab al-Quran yang telah diterjemahan.Tetap juga,Aku tidak memahami.Aku tidak mungkin akan berputus asa.Aku usaha lagi dengan gunakan teknologi zaman yang serba canggih pada masa ini.Aku mencari dan mencari.Bahasa Arab yang penuh sastera tinggi.

Sehinggalah pada waktu itu...

Aku membaca al-Quran seperti mana yang telah di jadualkan dalam diri Aku setiap hari.Aku menyelak mukasurat seterusnya dan seketika itu,Aku menitiskan air mata.Aku tertanya-tanya,mengapa Aku menangis?Sedangkan Aku tidak fahami apa maksud ayat-ayat dalam kitab al-Quran.


             Suatu hari Aku berjumpa Ika di Masjid Putra.

"Ika,kenapa setiap kali Aku baca al-Quran,Aku menangis?Sedangkan Aku tak faham langsung apa yang disampaikan."Aku terus dibayangi pelbagai persoalan.Tapi Aku hairan,mengapa Ika tersenyum.Lalu Ika berkata,

"Kau nak tahu tak? Itu maknanya,sebelum ni hati kau mati."kata Ika dengan tenang.

Aku terkejut,"Hati Aku mati?". Ika mengangguk.

"Mungkin,sebelum ni kau terlalu gembira dengan dunia.Hanya mahukan hiburan saja tanpa memikirkan apa yang lakukan itu sudah melampaui. Hati yang mati,susah boleh buat kita menangis bila membaca al-Quran .Sebabnya hatinya mati,kerana terlalu banyak dengan hiburan.Sehinggakan susah untuk menghayati.Tapi kau..."Ika berhenti berkata-kata.


Aku telah menitiskan air mata.Aku sedar,betapa banyaknya masa Aku bazirkan hanya untuk hiburan semata-mata yang tidak mampu menyelamatkan Aku di 'sana'.

Ika memegang tangan Aku,lalu berkata...

"Tapi kau,berjaya.Berjaya membukakan sinar untuk hati dalam diri kau.Sejak kebelakangan ni,kau sudah mula membaca al-Quran.Walaupun kau tak fahami langsung apa yang disampaikan.Tapi kau tetap usaha,mencari juga maksud tersirat ayat-ayat DIA,kemudian kau menangis walaupun kau masih juga tidak fahami.Aku rasa,itulah yang buatkan hati kau hidup semula..."

"Ika,Terima kasih...Kau la yang tegur Aku masa tu.Kalau kau tak tegur,mana mungkin Aku akan dapat hidupkan kembali hati Aku."Aku mengesat airmata yang mengalir di pipi.Ika mengelengkan kepala.

"Bukan Aku yang menegur kau,tapi Allah yang bukakan hati kau.Hidayah itu milik Dia.Bukankah kita sudah berjanji mahu masuk Syurga firdaus sama-sama?Kalau kau buat salah,takkan Aku nak diam diri je?Lagipun,berdakwah ni tugas kita.Kita mewarisi tugas Rasulullah SAW dalam berdakwah."


"Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (kerananya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal."


[Surah al-Anfal, ayat 2]





Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku