AMUNISI ARYAN
Bab 3
Genre: Thriller/Aksi
Kategori: Novel
Paparan sejak 06 November 2017
Kisah pembunuh upahan
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
26

Bacaan






AKU tahu , Aisy juga sepertiku terlalu kuat sangsi pada sesuatu perkara yang dirasakan mencurigakan. Kemeja baru ku , aku campakkan terus ke dalam bakul pakaian kotor . Sengaja aku menghiraukan soalan Aisy , membuatkan wanita berkulit kuning langsat itu mulai berpeluk tubuh .


" Abang ! Aisy tanya abang ni ? Aisy bukan soal dinding !" Sarkastik sekali Aisy kini . Matanya juga semakin membesar dengan dahi berkedut seribu . Aku berpaling ke belakang , aku tahu Aisy marah . 


" Apa abang buat ini , untuk sayang juga ....Untuk menjaga keselamatan sayang ...." Aku kini telah pun berhenti menapak dan memegang bahu Aisy supaya menghadapku . Dagunya yang menunduk , aku dongakkan sedikit supaya aku bisa tenung matanya sedalam mungkin.


" Apa...Apa maksud sayang ? Apa yang abang dah buat ? Abang pukul siapa ? " Soalan bertalu bak peluru membuatkan aku mengenggam erat lagi bahunya . Aisy merenungku lagi ." Abang terpaksa, abang tiada jalan lain lagi ...." 


Aisy meronta ingin melepaskan dirinya . " Abang , tapi kenapa ? Kena...pa sampai membunuh ? Abang ...Cukuplah bang ...Aisy, Aisy tak mahu kehilangan abang ....Please, honey stop that insane work ...." Kata- kata yang meluncur dari mulut Aisy agak mengecewa dan menyedihkan aku . Apa yang aku buat ini ! Bersebab ! Aku bukan saja- saja mahu menyerang apatah lagi mahu MEMBUNUH ! 


" Abang ....Hentikan lah .....Kalau abang masih sayangkan Aisy ...." 


" Kerana sayangkan Aisy lah , abang terpaksa lakukan ini semua... Aisy ingat abang tak tahu bahawa selama ini Aisy di ekori ? " Perkataan DI EKORI aku tekankan dan aku pandangnya pula , tajam sekali . Aku tahu Aisy menggumam sesuatu . 


" Mana abang tahu ?. Apa , abang selama ini ada upah seseorang ? Aisy..Aisy ...." 


" Itu semua , sayang tak perlu tahu . Abang cuma mahu sayang tahu , apa yang abang lakukan ini kerana cinta dan kasih abang pada sayang .." 


" Tapi ...." 


" No excuses honey ...." 


2013


*****************


2017( kini) 


KALIBER 4.5 sedang aku usapi dengan sejenis kain lembut sebelum aku simpankan ia. Magazen telah juga aku isikan dengan ' bullet' berwarna tembaga.


Di sisiku terdapatnya ' binokular' yang sentiasa aku bawa bagi melihat sasaran terdahulu walau dari jauh . Setelah aku yakini senapang kesayangan aku tergilap keseluruhannya, aku sandarkan ia di tepi dinding sebelum aku capai senapang aku yang lain . 


Sambil- sambil itu , aku sedut rokok Dunhill ku sedalamnya sebelum hembuskan bulatan asap . Terpejam mataku seketika saat asap menerawang ke dalam kornea mata . Pedih dan sedang menikmatinya . 


Iphone 6s berdering nyaring . Aku mengebamkan puntung rokok di bibir lalu aku renung skrin . Ada mesej dari aplikasi Whatsapps ! Aku tarik puntung rokok yang tinggal ' seconit' dari bibir lebamku lalu aku tenyeh ke dalam ashtray .


Aku bukanlah kaki Whatsapp bagai oleh kerana itulah , aku dail nombor yang ingin aku hubungi . Dan kemudian aku tekapkan pada telinga kiriku sambil tanganku memeriksa pistol sekejap . 


" Hello ! " Ucapan pertama yang keluar dari mulutku . " Ya, aku tahu ..." Jawabku acuh tak acuh pada si pemanggil . Magazen aku keluarkan lalu aku tiub- tiubkan ia takut dilekati habuk . Picunya pula sengaja aku main- mainkan . 


" SOS CLUB 12 PM okay ..." Lantas aku tamatkan panggilan itu lalu telefon aku campakkan ke tepi . Aku melilaukan mataku pada susunan senapang senapan angin( Silencer) yang berbaris bak askar itu . Aku tarik salah- satunya lalu aku memerhatikannya dengan teliti .


" Huh ! Nampak gayanya kau aku pilih !" Aku koyakkan senyuman sebelum aku bersiaga . 


*****************


SOS CLUB dikunjungi deretan kereta . Ada yang mewah , sederhana tak kurang juga yang ' asal- boleh ' aja. Aku tersenyum dibalik ' bino' ku apabila melihat subjek di hadapan yang sedang berkepit dengan wanita GRO .


Dari cara jalan mereka yang agak terhoyong- hayang , aku yakini dah berteguk alkohol mereka berdua telah teguk . Aku bidik subjek utama kini . 


" Shit ! " Carut ku bengang pabila GRO mabuk itu menghalangnya . Agak sukar untuk aku talakan arah senapang kini . " Hei , bodoh ketepi lah ! " Aku membebel seorang diri , sambil mata pula kejap buka , kejap tertutup sebelah . 


TUCK ! Satu pisau rambo kini terpasak pada pokok berdekatanku . Agak nyaris juga tadi . Aku mendongak . 


ZASS ! Sebatang anak panah pula melekat . Ada nota kecil yang tertanam sekali lalu aku tariknya kuat . 


Sedang aku ralit membacanya, subjek kini telah pun memasuki ke dalam kereta mewahnya yang menjalar . 


' STOP YOUR HUNTER ! IF YOU WANT, YOUR LIFE SAFE ! ' 


Kertas putih kecil tersebut , aku terus peronyokkan dengan tangan kiriku yang bersarung tangan hitam . " kau belum kenal siapa Aryan Park ! " Desisku lagi . 


Sehingga aku hampir terlupa pada tugasku yang tergendala sebentar . Aku bidik semula , namun aku mendengus marah . Subjek telah tiada .


Iphone berdering kini . Aku tahu siapa si pemanggil . Mahu tak mahu , aku terpaksa jua menjawabnya.


" BODOH ! Bagaimana boleh terlepas ? Kau cuai Aryan ! Kau cuai ! Ah! Aku tak perlukan sebarang alasan ! Pastikan kau bawa kepalanya pada aku , SEKARANG ! " 


Aku menggelengkan kepalaku . Kerana amaran si keparat itu , aku kehilangan subjek ! Aku mengitari sekeliling melalui celahan topeng ku .


" Shit ! " Aku menghentak penumbuk ke batang pokok berkenaan menyebabkan dedaunan kering gugur ke atas kepalaku . 


Dan , dalam masa yang sama motor hitam berkuasa tinggi tersebut menekan minyaknya dan berdesup laju membelah malam . 


********


" SAYANG! " Jeritanku telah menyedarku kini . Dengan pantas aku bangkit dari pembaringan lalu aku raup wajahku yang lencun dengan peluh . 


" Mimpi itu lagi ? " Soal suara itu . " Ya, aku ....Aku dah tak mampu lagi untuk bertahan ! " Lalu aku meletakkan kakiku ke bawah , aku injakkan punggungku untuk bangun dari atas tilam tersebut . 


Laci aku tarik , aku memilih antara beberapa botol jernih berisi tablet dan kapsul itu . 


" Ubat- ubat itu takkan mampu hidupkan isteri kau kembali ! " Provok suara tatkala aku ingin menelan pil berbentuk tablet putih itu . " Tapi , apa lagi yang mampu aku lakukan ? " Aku bersoal - jawab kini . Pil berkenaan masih lagi berada di atas telapak tangan . 


" Kau seharusnya buru mereka ! Kau seharusnya BUNUH mereka ! " 


" Itu yang sedang aku lakukan kini ! " 


" Kau silap Aryan ! Kau silap ! " 


" Silap.?." 


" Ya , mereka - mereka itu masih lagi berleluasa dan tiada dalam senarai mangsa-mangsa yang harus kau bunuh ! Dan antara mereka, yang kau masih lagi rapat ! " 


" Maksud kau ? " Aku menyoal suara tanpa rupa itu lagi . Aku agak keliru kini . Kepalaku makin kuat denyutannya . Ya , aku masih lagi trauma akan ' HAL ' itu walau ia dah lama berlalu . 


Aku ...Aku masih lagi merindui Aisy ! Dan masih lagi berharap agar mayat itu bukan Aisy ! 


" Kau seharusnya lebih peka ! Mereka- mereka ini ada di keliling kau , Aryan ! " 


" Tapi , bagaimana untuk aku mengetahuinya ? " 


Senyap ! 


" Kenapa kau senyap ? Hei ! Bersuaralah ! " Aku pandang kelilingku . 


Gelap ! 


Sepi ! 




Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 3 | Bab 4 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku