AMUNISI ARYAN
Bab 4
Genre: Thriller/Aksi
Kategori: Novel
Paparan sejak 06 November 2017
Kisah pembunuh upahan
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
74

Bacaan






2013


" LEPASKAN isteri aku ! Aisy tidak ada kena- mengena dalam hal kita ini ! Lepaskan Aisy " Aku tetap berwaspada. Apatah lagi kini aku berada di kalangan mereka- mereka yang memusuhi aku ! 


" Mana isteri aku ? Mana Aisy ? " Berulangkali dan soalan yang sama aku ajukan pada mereka ini namun gelak ketawa mereka menyambutnya . Dan ini membuatkan aku makin sakit hati ! Mahu sahaja aku tumbuk setiap wajah samseng itu sekarang juga ! 


Kelihatan seorang lelaki menapak sambil tersenyum ke arah aku . Wajahnya yang bersahaja membikin hati aku rengsa mengingati kepayahan yang sedang Aisy hadapi kini . Aisy sayang , manakah dikau berada ? 


Dari dalam gelap , aku fikirkan lelaki yang lengkap berpakaian jeans biru ini memaparkan wajahnya seperti yang lain , rupa- rupanya tidak . Topeng berwajah tengkorak telah menyembunyikan wajahnya yang sebenar . Wajah tengkorak yang tersenyum lebar dan agak mengerikan juga jika ditenung lama.


" Well ! Ini dia orang harapan Mr.K ! " Sindirnya dengan sengaja bertepuk tangan . Wajahku kian merona kemerahan kini .Nampak gayanya, mereka ini telah mengejutkan ' harimau' yang sedang tidur . 


" Kau siapa hah ? Mana kau sembunyikan Aisy, isteri aku ! Apa sebenarnya yang kau mahukan dari aku ? " Aku menengkingnya, radangku semakin menghampiri tahap maksima . Diikutkan , ya memang tanganku berikat tetapi aku dapat merungkaikannya dan berjaya seketika melawan musuh . Tetapi, itu hanyalah untuk sementara, sebelum kepalaku di ketuk dari arah belakang lalu aku rebah . 


Dan apabila, aku membukakan mataku . Aku telah pun berada di bilik berbau kepam itu. Dan dikelilingi mereka- mereka ini . Rasa denyutan kesan hentakkan kuat pada kepalaku masih lagi terasa . Ada - ada masanya, kepalaku terasa pening . 


" Aku tanya mana kau sorokkan isteri aku ? Mana Aisy ? Kau orang suruhan siapa hah ? " Aku benar- benar tidak berpuas hati . Lelaki itu memang sengaja melewat- lewatkan masa . Sengaja tidak mahu menjawab soalanku . Masih lagi boleh bergoyang kakinya yang terjuntai . 


Dengan wajah bertopengnya, lelaki itu melompat kecil dari birai meja besi berkenaan . Lalu senapang di ambil dan langsung di bidikkan pada Aryan .


Kau ingat aku takut ? Aku berdesis sendiri . 


PANG ! Tergolek kepala patung berkenaan ke kakiku . Aku tahu tembakkan itu umpama amaran buatku . Namun, aku Aryan Park pantang menyerah sebelum bertempur ! 


Tanpa suara hanya menggunakan isyarat tangan, aku diarahkan supaya merenung skrin di hadapanku . 


" Abang ! Apa abang buat di sini ? Bahaya abang ....!" Laung Aisy berikat kaki dan tangan pada kerusi elektrik.


" Argh !" Laungannya bergema tika itu . " Aisy ! Bodoh ! Apa kau dah buat pada isteri aku hah ? " Aku semakin meluru ke hadapan . Namun , kedua tanganku di pegang kiri dan kanan oleh pengikutnya . Aku tetap berdegil dengan rontaan kasarku .


" Kau memang menempah maut sialll...! Kau sentuh isteri aku ! Kau sentuh...Isteri Aryan Parkkkk..." Aku melengking sambil menguatkan lagi rontaan . Kini kedua belah tanganku telah mereka berdua lepaskan setelah menerima arahan lelaki bertopeng tersebut . 


Aku terlalu ingin tahu apa yang berlaku sekarang pada Aisy ! Aku benar - benar tidak tega mahu melihat isteriku di seksa sebegitu rupa ! Aku nampak...


Aku nampak apa yang telah terjadi pada Aisy ! Isteriku di seksa dengan kejutan elektrik bermula dari kepalanya yang di litupi satu topi besi di mana ianya dilingkari wayar- wayar yang telah di sambungkan pada mesin elektrik . 


Zalim ! Itu yang aku tahu kini ! Tergamak memperlakukan kaum yang lemah sebegitu rupa ! Aku sendiri pun tidak sanggup mahu melihat penderitaan Aisy dikerusi maut itu ! 


Telingaku bagaikan terdengar- dengar raungannya yang kesakitan akibat aliran elektrik berkenaan .Sumpah jika aku dapat ke sana , mati lelaki itu aku kerjakan ! 


" Hei kau bisu ke ? Kau pekak ke ? Jawablah aku tanya ni , mana kau sorokkan Aisy ! Apa salah dia pada kamu semua ? Kalau aku yang kau mahukan , ni aku dah datang ! Lepaskan dia ! " Aku semakin di asak angin amarah . Penumbuk makin lama makin aku kejapkan . Aku dah tak sanggup mahu membiarkan Aisy menderita lagi . Aku mesti selamatkannya ! 


Oleh kerana itu , lelaki bertopeng tengkorak berkenaan menapak mendekati diriku yang telah terkepung . 


Terteleng dan tersembur darah dari bibirku apabila menerima tumbukan mengejut itu . " Argh ! " Kemudian perutku pula ditumbuknya kuat sehingga aku terasa senak . Ternganga mulutku , ditemani lelehan darah merah .


" Ark ! Allah ! " Raungku apabila buntut senapang pula dihunjamkan ke perut . Aku kian membongkok , aku tak tahu kenapa denganku kini . Langsung menyerah tanpa sedikit pun mahu melawan ! 


Aku mengoyakkan senyuman berkali di balik topeng melihat musuhku yang makin lemah itu . Namun , jangan ingat aku sudah puas ! 


Aku mahu kau rasakan apa yang aku rasakan selama ini . Aku mahu kau lihat kematian isteri kau tidak lama lagi , aku mahu kau rasa apa itu derita pabila kehilangan orang yang tersayang ! Maut tetap akan di balas dengan maut ! 


Aku yang tertunduk , darah berhamburan apabila wajahku pula di sepak olehnya . Aku genggam kedua - dua penumbukku . Aku pejamkan mataku serapat mungkin. Aku tahan nafasku , aku perlu cari kekuatan kini . Aku tak boleh menyerah sahaja ! Tubuhku bukan punching bag , bagi lelaki durjana itu .


Telingaku picingkan walau mata masih lagi terpejam rapat . Aku dengar derap tapak kasut lelaki itu begitu hampir denganku . Aku terasa libasan angin itu . 


" Argh ....!" Aku bingkas bangun, aku tolak tubuhnya terus - menerus ke belakang tanpa aku hiraukan semua senapang kini terhala padaku . Aku terus hentak- hentakkan kepalanya ke dinding konkrit . Topeng itu tetap tersenyum walau belakang kepala si pemakainya pecah berdarah . Gila aku telah naik ! 


Para pengikutnya kaku di tempat masing -masing . Hanya senapang mereka sahaja yang tetap terhala pada ku . Hentakkan terakhir telah membuatkan tubuh itu rebah . 


" Mana kau semua sorokkan Aisy ! Bawa aku sekarang ! " Aku menengking lantang . Tiada jawapan . Hatiku yang masih lagi panas semakin membara dengan kedegilan mereka semua. 


Aku terus meluru ke arah mereka , lalu aku mengerahkan tenagaku lagi untuk berlawan dengan pengikutnya pula .


Satu lawan tujuh ! 


Aku menendang , mereka mengelak ! Mereka menyerang aku pula mengelak sambil mencari titik kelemahan . 


Sehinggalah ....


" Cepat ! Bawa aku pada isteri aku ! Cepat kalau kau masih sayangkan umur kau itu ! " Aku pula mengugut mereka kini . 


Tapi , sebelum itu ...


Topeng tengkorak aku hempaskan ke lantai lalu ia retak seribu. Tawanan ku pula masih lagi meronta, makin kuat aku rangkul lehernya dengan lengan kananku . 


" kau ? " Aku baru teringat sesuatu . Ya, aku memang mengenali lelaki yang kaku itu . Aku lah pembunuh adik nya ! Tapi aku hanya menerima arahan dan upah juga lumayan ! 


Dan , ternyata....Hari ini , aku pula menerima balasannya . 


" Cepat ! " Gesaku sambil menarik tawanananku itu supaya membawaku untuk berjumpa dengan Aisy , isteriku yang aku tahu telah cukup terseksa kini . Aku sedar , ini karma untukku atas perbuatan aku sendiri . 


" Allah ! Aisy......! " Pekikku lalu berlari mendapatkan tubuh longlai di kerusi seksaan . Darah masih lagi mengalir dari kedua lubang hidungnya .Ada bau hangit ! 


" Aisy ! Aisy ! Bangun sayang ! Bangun sayang ! Abang datang sayang ! Abang datang ! Maaf ....Maafkan abang terlewat ....Aisy ? Aisy ? Abang ni Aisy , bukalah mata tu! Pandang abang sayang ....Pandang abang...." Aku memangkunya .....Merayu padanya ....Walau aku tahu semuanya tidak bermakna lagi . 

         


       Dan aku juga, tak mengetahui bahawa Aisy sedang mengandungkan anak kami .


********


KINI 


TANAH perkuburan sepi itu , menerima seorang lagi pengunjung setianya . Aku menyentuh nisan putih kaku itu . Aku renung keseluruhan pusara itu lama . 


" Aisy ...." 




Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 3 | Bab 4 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku