FATAL ( A GAME)
PROLOG
Genre: Thriller/Aksi
Kategori: Novel
Paparan sejak 07 November 2017
Sinopsis MEREKA dipertemukan dalam sebuah laman chatting . Lan, Aswan, Ayra ,Men dan Fira. Kelima- lima sahabat yang baru berkenalan ini telah mengadakan satu pertemuan di sebuah rumah agam yang terkenal dengan kisah seramnya. Pada mulanya, Ayra tidak menyetujui idea Men itu . Memandangkan mereka perlu ke sebuah pulau yang agak terpencil berdekatan Langkawi . Akhirnya Ayra brsetuju jua .kesemua merka mengambil cuti ditpt kerja masing2 selama seminggu . Perjlnan mrka agak bliku juga . Bmula dari kreta rosak tpksa mnumpang lori ayam bdkatan pkan kuah . Setelah itu feri yang mrka naiki juga diserang lanun . Nasib Lan dan Aswan mpunyai kmahiran silat . Akhirnya mrka bjaya juga landing di pulau yang bernama Pulau Hitam . Dari pulau mrka prlu bjln di dalam hutan tebal untuk ke rumah agam tersebut . Mgikut cerita Men , rumah itu dahulu milik moygnya. Oleh krn itulah Men tahu jln ke sana . Akhirnya mrka sMpai jua . Ayra dan Fira berasa tidak kena . Begitu juga Lan dan Aswan . Ayra dan fira akrab wpon bru bjmpa . Hanya Men yang agak berahsia antara mrka b5 . Mrka juga dicdgkan oleh Men dgn satu prmainan yg diberi nm HIDDEN . Ayra org 1 yg mbantah krn syaratnya amat gila . Aswan myahut krn dia seorg yg skeptikal dan suka pd cabrn ! Smasa mrka dlm prmainan itu , seorg dmi seorg tlah di dapati hilang ! Apakah yg tlah tjadi ? Siapa dalang smua ini ? Ayra adalah mayat ptama ! Tapi , siapakah yg mbunuhnya ? Tanpa mrka sedari , ada seorg psiko antra mreka . Dptkh mrka mylamatkn diri di rumah dan pulau itu ? Dugaan alam skitar juga mresahkn mrka yg masih trslamat itu! Mknan juga smakin bkurngan !
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
34

Bacaan






      PROLOG 


      " JANGAN ...! Tolong ! Jangan ....! Ya Allah ! Sakit....! " Jeritan dan raungan si mangsa sedikit pun tidak dia hiraukan . Malah , makin dia seronok menyeksanya dengan cara ' menunggangi' secara kasar ! Secara paksaan ! Tanpa dia sedari si mangsa masih lagi kecil ! 


        Di tepi dinding pula, kelihatan dua orang insan tersandar kaku , tak bernyawa lagi . Keadaan mereka berdua amat azab sekali , dengan kepala masing - masing sedikit lagi mahu terputus , buakan darah membanjiri lantai simen itu . Sudahlah leher hampir mahu terputus , perut pula seakan di robek sesuatu . Terperuak , jelas kelihatan isi perut dan sembulan tali usus ! 


         " Kau binatang ! Lepaskan aku ! Tergamak kau lakukan kami begini ! Mama papa sayangkan kau ! Inikah balasan buat kasih sayang mereka hah ? " Aku benar- benar tidak percaya , orang yang aku sayangi , yang aku percayai sanggup memusnahkan masa depanku ! Sanggup membunuh ibu bapaku ! Sedangkan mereka telah membelanya sehingga dewasa kini  . Kalau tak kerana mama papa ambilnya, sudah tentu nyawanya melayang dahulu ! Melayang menjadi mangsa kerakusan militan ! 


        Tapi , sekarang lihat ! Lihat apa yang telah dia perlakukan pada kami sekeluarga ! Kini pada siapa lagi aku mahu bergantung harap ? Mama....Papa .....Kenapa tinggalkan akuuuu....! Kini hatiku dipenuhi rasa dendam ! Rasa amarah yang telah mencapai tahap maksima ! 


       Setelah puas gadis malang itu  menjadi ' kuda tunggangan' rambutnya yang telah dia cekak di lepaskan secara  kasar . Hampir sahaja  wajahnya  mahu  tersembam ke lantai . Zip seluar di tarik dengan senyuman lebar . Dan gadis itu pula merangkak , perit dan pedih bawah perutnya kini ! Linangan darah di paha kini semakin menuruni dicelahan  kakinya . 


       Kurungnya tanpa berkain . Bahagian depannya pula terdedah dek rabakan kesan koyakan rakus sang pemangsa ! Wajahnya di penuhi kesan lebam lama dan baru . Jika dia berdegil atau berkeras itu penangan yang terpaksa dia hadap . Bibirnya pula pecah berdarah .


       Si pemangsa itu pula, duduk dengan bermegah di atas kerusi sambil menghisap rokok dengan kaki diangkatkan ke atas tong drum tepinya . Berkepul- kepul asap menerawang ke ruangan bilik kelam itu . 


       Genggaman tangannya kian dipereratkan lagi . Makin lama dia memandang lelaki itu , makin sakit hatinya dan semakin kuat genggaman penumbuk. Rahangnya juga bergerak secara automatik, menyerlahkan lagi api amarah di dalam dada gadis kecil itu . 


       Ya, dialah Tengku Ameena baru menginjak sepuluh tahun. Anak kepada peneraju utama Syarikat Global.Inc yang di miliki oleh papanya, Tan Sri Tengku Noor . Tapi kini lihatlah , apakah nasibnya nanti ? 


************


       MEENA menapak laju ke dalam biliknya, segala buku dan beg sandangnya di lemparkan ke atas katil empuknya . Kerusi di tarik rakus , punggung di labuhkan . Mengigit kuku jari tangan kanannya , namun masih tidak meredakan resahnya lalu kedua belah kakinya pula diangkat ke kerusi . Tubuhnya digoyangkan , rambut blondenya di kusut- masaikan . 


       " Ah ...! " Habis segala alatan mekap di atas meja solek di tolaknya rakus lalu kesemuanya kini bergeletak atas permaidani putih tebalnya. Tidak pasti apakah penyebab pada kekusutan fikiran gadis jelita itu . 


        Telefon pintar dari jenama Oppo berkelip- kelip menandakan ada mesej masuk . Tak di hiraukannya . Airmata yang mengalir diseka- sekanya. 


         ' Dasar lelaki tak guna ! Dasar buaya ! Setan ! Kau ingat aku apa ? Pelacur ? ' Tukasnya sambil mengelap tubuhnya seolah - olah telah di cemari . 


         " Kamu semua memang tak gunaa....! Sial.! " Bentaknya . Di pandang pula ke arah cermin meja soleknya , ilusi si pemusnah masa hadapannya kini tergambar di ruangan mindanya dengan wajah tersenyum sinis .


       " Kau ingat kau boleh selamat ? Hah ? Kau ingat aku nak lupakan kau ? Manusia durjana macam engkau tak mungkin aku lupakan ! Kerana kau aku hidup keseorangan kini ! Aku akan pastikan kau takkan selamat ! Aku akan buat kau sampai mati ! " 


       " Ah !" Terus cermin itu retak menerima penumbuk Meena . Hatinya sedikit puas walau tangannya di penuhi darah merah ! 


        Ameena kini terpaksa menyewa bilik di sebuah kondo kos sederhana memandangkan dirinya telah terbuang . Ada saudara pun tidak guna apabila telah mendapat  syarikat yang diidamkan dirinya di buang begitu sahaja ! Bagi diri Ameena sendiri, hidupnya tak beerti lagi . Namun begitu , dia tetap ada harta dan satu- satunya harta peninggalan arwah papa mamanya rumah agam di sebuah pulau . 


***********


      " KAUORANG semua ada sebarang plan tak nanti ? APA KATA KALAU KITA SEMUA MEET UP KAT RUMAH PUSAKA AKU   ? TAPI KAU ORANG KENA IKUT AKU KE SEBUAH PULAU ! JANGAN KAUORANG RISAU , PULAU TU MEMANG CUN ! " Meena terus menekan butang sent pada skrin laptop . 


        Ruangan chatting tersebut telah memperkenalkannya pada rakan - rakan barunya sekarang seperti  Ayra, Aswan, Lan dan Fira . Meena sabar menanti jawapan rakan- rakan barunya itu . Dia mengharapkan sesuatu yang positif . 


        Meena memang benar - benar kepingin mahu ketemu sama mereka semua . Dan ruangan MEET CHAT telah mempertemukan mereka semua . Dia akui dahulunya dia agak sukar mahu berkawan dan kerap menyendiri. Sehinggalah dia keluar dari rumah anak- anak yatim tersebut . Ya, dia telah di ' campakkan' ke  rumah itu oleh saudara- saudaranya  sendiri. 


        Hidup Meena tidak seperti orang lain . Dia suka menyendiri , suka berada di dunia ciptaannya sendiri. Dia juga terpaksa bergantung hidup dengan ubat penangan penyakit yang telah lama dia deritai itu . 


       

ASWAN 

KAT MANA PULAU TU WEI ? MACAM SYOK AJE AKU DENGAR ! 


LAN

AHA, MANA WEI ? ADVENTURE DOWH ! 


AYRA

BEST TU BEST LAH ! TAPI AWAT RUMAH PUSAKA KO KAT PULAU ? 


FIRA

BILA ? PUKUL ? AKU NAK KENA APPLY CUTI DULU R ...


MEENA( MEN) 

MEMANG BEST KORANG ! TRUST ME ! LAN , AKU TAHU KO MESTI SUKA PUNYALAH ! AYRA , DAH TU PILIHAN MAMA PAPA AKU ! FIRA , MALAM NI AKU UPDATE LAGI ! 


SENT 


       Tanpa mereka semua sedari, senyuman yang terukir di bibir gadis jelita itu  menyimpan seribu satu rahsia. Rahsia yang hanya dia sahaja tahu . Rahsia yang bakal mencipta sebuah fenomena buat dirinya , jika dia berjaya. 




Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
PROLOG | PROLOG |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku