Banglo Tasik Kundang
Bab 9
Genre: Seram/Misteri
Kategori: Novel
Paparan sejak 10 November 2017
Akulah Sang Saka yang ditinggalkan! Suara itu membuat aku tersedar yang aku sebenarnya telah menerima satu saka yang menjadi pusaka secara paksa! Mereka tidak menyangka, perpindahan ke rumah baru di Tasik Kundang itu telah mengundang 1001 misteri dan tanda tanya. Sejak malam pertama, mereka sering diganggu dengan pelbagai dugaan. Mimpi ngeri sentiasa menjadi mainan tidur. Apakah ada jalan keluar untuk mereka merasa bahagia?
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
39

Bacaan






Kain merah itu menghantui May - kaget!. Lantas membuatkan dia teringat kepada mimpinya semalam. Ingin diluahkan pada Daus tentang hal itu tapi seakan mindanya telah disekat oleh satu kuasa. Mulutnya seperti dikunci untuk meneruskan kata-kata. Apa yang mampu dilakukannya kini ialah duduk mengerang sambil menahan sakit bisa kaca itu. Ngeri!

Darah merah masih mengalir membasahi betisnya. Sedikit pekat! Daus tidak mampu memandangnya lama-lama. Kerana timbul rasa mual dan pening mabuk darah. May bersandar di sebalik dinding dan memejamkan matanya. Sesekali dia mengerang panjang saat bisa itu datang. Daus cuba menenangkan isterinya. Setiap kali Daus cuba bersuara, setiap kali itulah May merasa terlalu rimas! Dia perlukan ketenangan.

Hujan diluar masih belum menunjukkan tanda-tanda akan berhenti. Kilat dan guruh pula seakan musuh di dalam medan peperangan. Saling berantakan diantara satu sama lain, malah saling silih berganti mengambil tempat. Dalam kegelapan itu, yang hanya bertemankan torch light telefon bimbit Daus, pandangan agak terbatas. Sesekali cahaya kilat menerangi dalam rumah itu - menyeramkan!

"Kita ke klinik?" cadang Daus. May hanya menggelengkan kepala. Bukannya dia tidak mahu tetapi entah kuasa apa yang telah menggerakkan tubuhnya! Daus tidak menyedari perubahan May ketika itu.

"Jomlah... bahaya kalau dibiarkan, darah pun belum berhenti lagi ni," Daus bertegas.
Tiba-tiba May bersuara. Tetapi alangkah terkejutnya Daus kerana suara itu bukanlah suara isterinya tetapi suara lelaki - garau sekali!
"Aku kata, tak payah! Aku suka darah, darah makananku! Dah lama aku tak makan! Hahaha," barulah Daus tersedar, May telah bertukar rupa. Disuluh Daus dengan torch light itu tepat ke muka May. Jarak antara mereka terlalu dekat. Dihadapan muka Daus, dilihatnya Mata May telah bertukar kemerah-merahan. Mukanya pula berurat biru serta mengerutu.

Daus menggeletar. Dia tidak menyangka, isterinya telah menjadi entiti yang menyeramkan! Demi May, dia terpaksa juga memberanikan diri. Jika dia lari menyelamatkan dirinya sendiri, apa pula yang akan terjadi pada May dan bayi dalam kandungan?




Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 | Bab 12 | Bab 13 | Bab 14 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku