Momo si haiwan magis
Momo si haiwan magis
Genre: Kanak-kanak
Kategori: Cerpen
Paparan sejak 17 November 2017
Momo merupakan seekor haiwan yang suka menolong orang yang berada dalam kesusahan.
Penilaian Purata:
100

Bacaan






Cerita  kanak-kanak



Tajuk  :  Unikorn  si  haiwan  magis




                 Pada  zaman  dahulu,  di  sebuah  negeri  yang  dipenuhi  magis,  tinggallah  seekor  haiwan  yang  indah  rupanya  serta  berakhlak  baik,  iaitu  si  kuda  pelangi  yang  bernama  Momo.  Momo  suka  menolong  mereka  yang  memerlukannya  tanpa  mengira  status  haiwan  tersebut.  Momo  memiliki  sepasang  sayap  berwarna  putih,  manakala  badannya  dihiasi  dengan  warna-warna  indah  pelangi.  Bulu-bulunya  terasa  gebu  seperti  kapas.  Walaupun  memiliki  rupa  paras  yang  mengagumkan,  Momo  tidak  bertindak  sombong  mahupun  menunjuk-nunjuk.



                   Pada  suatu  hari  yang  cerah,  Momo  pergi  bersiar-siar  ke  taman  yang  dipenuhi  bunga  untuk  menghirup  udara  segar  setelah  menghabiskan  masa  di  rumah  pokoknya.  Sewaktu  dia  sedang  leka  baring  di  atas  rumput  yang  seakan-akan  karpet,  dia  terdengar  suara  rakan  karibnya,  itik,  meraung  kesakitan  tidak  jauh  daripadanya.  Momo  segera  terbang  menuju  ke  arah  bunyi  itu  dan  mendapati  itik  sedang  menahan  sakit  di  bawah  pokok  ceri  yang  rendang.



                    “Apa  yang  tidak  kena  dengan  kamu,  wahai  itik?  Ada  apa-apa  yang  boleh  aku  bantu  untuk  mengurangkan  kesakitanmu?”,  Momo  bertanya  dengan  lembut  dan  ramah.  



                     “Kaki  aku  luka  kerana  tersadung  akar  pokok  tadi.  Mujurlah,  kamu  di  sini.  Tolonglah.  Lakukan  apa  sahaja  supaya  luka  ini  segera  sembuh.”,  mendengar  nada  merayu  dalam  suara  itik,  Momo  mula  mengeluarkan  air  matanya  yang  berwarna  merah  jambu.  Kemudian,  dia  menghalakan  kepalanya  untuk  membiarkan  ia  menitis  di  atas  luka  itik  tadi.  Tidak  lama  kemudian,  darah-darah  mula  mengering  dan  luka  tadi  kembali  sembuh.



                        “Terima  kasih,  wahai  Momo.  Sungguh  aku  amat  menghargai  pertolonganmu.”,  kata  itik  sambil  menghadiahkan  senyuman.  Momo  meminta  diri  untuk  beredar  kerana  ingin  bermandi-manda  di  kawasan  air  terjun  yang  tidak  jauh  dari  situ.  Dia  pun  melebarkan  sayapnya  lalu  mula  terbang  dengan  hati  yang  gembira.




                         Ketika  terbang  di  langit  yang  biru  dan  berbau  harum,  Momo  terlanggar  segumpal  awan  yang  kelihatan  seperti  kapas.  Awan  itu  menangis  dengan  sekuat  hati.  Momo  segera  memohon  maaf  kerana  dia  tidak  sengaja  melanggarnya.



                          “Tidak  mengapa.  Aku  bukan  menangis  kerana  kamu  !  Aku  kecil  hati  dengan  sikap  sahabatku  yang  mula  berubah.  Aku  tidak  mahu  kehilangan  sahabat  yang  dahulunya  begitu  baik  terhadapku.  Aku  kecewa  !  Kecewa  !  Kecewa  !”,  awan  tadi  kembali  menangis  sekuat  hati  tanpa  mempedulikan  Momo.



                             Momo  mula  terbang  mendekati  awan  tersebut.  Dia  cuba  membelai  awan  yang  gebu  itu  lalu  berkata,  “Wahai  awan,  cuba  kamu  baiki  kembali  persahabatan  kamu  dan  dia.  Saya  percaya  jika  kamu  berdua  saling  memahami  antara  satu  sama  lain,  pasti  ia  tidak  akan  goyah  !  Jangan  berputus  asa  dan  baikilah  dengan  sedaya  upayamu.”



                                Awan  cuma  mengangguk  kemudian  dia  bergerak  menjauhi  Momo.  Momo  kembali  terbang  menuju  ke  kawasan  air  terjun  yang  dikatanya  tadi.  Setelah  dia  semakin  hampir,  dia  terus  terbang  menjunam  ke  bawah  dan  mendarat  dengan  selamat.  Dia  menghampiri  air  tersebut  dan  mula  minum  untuk  menghilangkan  kehausan  serta  kepenatan  yang  dirasainya.



                                 Air  terjun  yang  rasanya  seperti  air  coklat  memberikan  kesegaran  kepada  Momo. Momo  kemudiannya  beralih  ke  sebuah  pokok  strawberi  lalu  mengambil  sebiji  buah  strawberi  dan  memakannya. ‘ Ah,  sedap  !’,  itu  yang  dirasainya  ketika  itu.



                                 Dia  terus  makan  beberapa  biji  buah  strawberi  yang  ranum  dengan  laju.  Tiba-tiba  kedengaran  bunyi  tangisan  halus  tetapi  nyaring  dari  pokok strawberi  di  sebelahnya.



                                   “Kenapa  dengan  kamu,  pokok  strawberi?”,  Momo  menghampiri  pokok  tersebut  dan  bertanya  dengan  penuh  rasa  simpati.



                                    “Momo,  tolonglah  siramkan  air  kepadaku.  Sudah  lama  aku  manahan  kehausan.”



                                       Tanpa  membuang  masa,  Momo  mengambil  segelas  air  lalu  menyiramkannya  ke  atas  pokok  strawberi  tadi.  Melihatkan  pokok  itu  kembali  tersenyum,  Momo  meminta  diri  untuk  beredar  ke  hutan  yang  dipenuhi  pokok  buah-buahan  untuk  membawa  balik  sedikit  buah  ke  rumahnya.  Dia  kembali  terbang  ke  langit  biru  dan  tanduknya  bersinar  apabila  terkena  cahaya  matahari.




                                       Setibanya  dia  di  hutan  itu,  dia  terus  terpesona  melihat  buah-buahan  yang  ranum  di  situ. Momo  terus  memetik  beberapa  buah-buahan  dengan  senang  hati.  Sedang  asyik  dia  memetik,  bahunya  dicuit  dari  belakang.  Rupanya  seekor  beruang  comel  dan  air  mata  yang  membasahi  wajah  beruang  itu.



                              “Momo,  adakah  awak  ada  terlihat  anak  saya  di  mana-mana  ?  Sudah  dua  jam  saya  mencarinya  tetapi  tidak  jumpa.  Saya  sangat  risau  akan  keadaannya.”,  beruang  itu  mengesat  air  mata  yang  sedang  mengalir  dengan  tangan  gebunya.



                               Momo  meminta  beruang  itu  untuk  bersabar.  Momo  terbang  mencari  anak  beruang  itu  di  merata  tempat  dan  akhirnya,  dia  membawa  pulang  anak  beruang  itu  kepada  ibunya.



                                “Terima  kasih,  Momo.  Kamu  sangat  membantu.”,  Momo  hanya  tersenyum  lalu  beredar  untuk  pulang  ke  rumahnya.  Hari  pula  sudah  hampir  senja,  Momo  sangat  gembira  kerana  dapat  menolong  rakan-rakannya.




                                    




Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku