JUJUR SAJA SAYANG
SIASAT
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 November 2017
Kerana luka yang terlalu dalam, aku membawa diri ke Kota Paris. Biarkan saja aku tenang di sini, mencari kedamaian hati yang telah lama menghilang. Sebagaimana hilangnya dirimu, begitu juga aku. Mereka selama ini berpura-pura. Sehingga sanggup memisahkan kasih, sayang dan cinta aku padamu. Biarlah masa yang menentukan sampai bila aku harus begini. Kota Paris seakan menjadi saksi bahawa cinta agung aku kembali berputik, bertaut dalam jambangan indah yang pasti tidak akan kulupakan. Kota Paris, tanah kelahiranku. Di sini juga bersemi apa yang kucari selama ini. Terima kasih kerana dirimu kembali ke sini, Paris!
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
104

Bacaan






Jam 5.30 pagi pihak forensik selesai menjalankan tugas mereka. Beberapa keping gambar diambil dan lokasi ditandakan. Menurut pihak polis lagi, pembunuhan itu sangat terancang. Kerana mereka masih gagal menemui sebarang bahan bukti pada mayat. Malahan, pembunuh itu juga berjaya tidak meninggalkan sebarang jejak yang boleh dikesan. 

Mayat Wak Karjo diangkat lalu dibawa menggunakan trak polis yang telah sedia menunggu. Fotografer dari beberapa akhbar utama negara juga tidak melepaskan peluang mendapatkan berita. Bertalu-talu soalan dilemparkan oleh mereka, tetapi aku hanya mampu menyerahkan kes ini kepada pihak polis untuk diuruskan sepenuhnya. Aku terlalu buntu. 

"Tuan Cairil, saya difahamkan sebelum kejadian... tuan bersama mangsa telah keluar bersama, betul ke?"

Tiba-tiba aku disapa oleh seorang wartawan dari akhbar Berita Malaya. Aku hanya mengiyakan sahaja. 

"Tuan Cairil kemana ya sewaktu dengan mangsa?" wartawan itu menyambung. 

"Saya keluar makan dengan... ," belum sempat aku menghabiskan jawapan balas itu, Inspektor Rashid memanggilku.

"Tuan Cairil, kemari sebentar."

"Ya Tuan Rashid, ada apa-apa yang boleh saya bantu?" 

Aku meninggalkan wartawan itu di situ lalu menuju ke arah Inspektor Rashid yang berdiri di lokasi pembunuhan tadi.

"Begini Tuan Cairil, esok kalau tuan ada masa mohon datang ke balai, boleh?"

Inspektor Rashid meletakkan tangannya di bahu aku. Lalu ditariknya aku ke satu sudut yang agak jauh dari orang ramai. 

"Oh, boleh tuan. Kalau tiada aral melintang, saya akan ke sana esok," balasku.

Inspektor Rashid berbisik ke telinga aku pula. 

"Saya syak ada sesuatu yang tak kena. Cara mangsa dibunuh sangat terancang. Hanya sebutir peluru sahaja, tepat mengenai jantung mangsa." 

Aku tercengang. 



----------

HAI! BERMINAT DENGAN PENULISAN SAYA? BERILAH SOKONGAN ANDA DENGAN MENINGGALKAN KOMEN DI BAWAH. TERIMA KASIH!

----------



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku