PUTERI IKAL MAYANG
Bab 1
Genre: Seram/Misteri
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 November 2017
WAWA adalah seorang plajar Aswara, dia dikhndaki ke daerah pndalaman Trengganu , utk mdalami seni tarian ulik mayang . Ulik mayang mpunyai misterinya yg tsendiri . Tok Aki dan Mak Munah merupakan kluarga wawa. Shinggalah pd 1 hari , wawa mnemui satu bonang gamelan . Dia seorg yg skeptikal , bonang tsebut dilarang mengetuknya 3 kali . Namun akibat kedegilan wawa yg tlah mgetuknya . Dia tlah ' menghidupkN ' semangat bonang . Plbgi perkra seram wawa alami kini .Dia juga dirasuki semangat bonang . Dan apakah yang merasuknya itu semangat bonang atau semangat puteri ? Siapa Wawa sebenarnya ? Apakah kaitan dirinya dengan ulik mayang ? Dptkh wawa ' myimpn' semangat itu kmbali ? Atau wawa akan trus di rasuki semangat tsebut ?cover by Ruby Annas .
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
215

Bacaan






     WAWA menapak lesu seperti biasa di laluan pejalan kaki lorong sunyi itu . Dan seperti biasa juga , dia terpaksa pulang lewat petang . Adakalanya terlajak ke senja seperti sekarang .  


      Di telinganya pula bergayutan earphone sambil mendengar lagu . Jarak antara Aswara dan rumah sewanya tidaklah terlalu jauh . Kerana itulah , Wawa dan juga rakannya lebih suka berjalan kaki walau terpaksa menempuh lorong pejalan kaki yang agak sunyi dan menyeramkan. 


      Lorong itu  menyeramkan  kerana berdekatan dengan tanah perkuburan . Bukan cerita cliche tetapi ia realiti . Nasiblah tanah perkuburan itu tidaklah terlalu luas . Namun begitu , jika melewatinya di waktu begini , remang senja sudah boleh membuatkan bulu roma kita tegak berdiri . 


        Sedang Wawa asyik menyelami irama gamelan di telinganya . Tiba- tiba , salah - satu pusara itu mengeluarkan asap . Dan perlahan- lahan tanah yang masih merah itu merekah . Kelihatan jari- jemari berkuku panjang cuba merangkak keluar . 


        " Bau apa pula ni ? Macam bau bangkai ? Er, ada binatang mati ke area sini ? " Wawa berbicara sendirian sambil menarik earphone dari lubang telinganya . Hidungnya pula kembang -kempis . 


       Azwa Mayang Sari seorang gadis yang lincah , dia juga seorang pelajar kebudayaan di ASWARA . Dia sememangnya meminati dan bergerak aktif dalam seni tarian tradisional . Gamelan dan ulik mayang merupakan seni tarian kegemarannya . Memandangkan susur- galurnya penari gamelan . 

         

       Namun, dalam masa yang sama Wawa juga mempunyai satu lagi keistimewaan yang dia sendiri pun tak menyedarinya selama ini , hijabnya ada- ada masanya terbuka. Dan kini , dia bakal menyaksikan lagi perkara- perkara yang menyeramkan .


      Dari satu kubur ke satu kubur , kadang ia menjelma , kadang ia menghilang . Sehinggalah ia muncul semula betul- betul di hadapan Wawa yang menyambung kembali mendengar muzik dari Iphone 4 s nya . 


      Wawa sedar dirinya seakan sedang di perhatikan kini . Sambil menjelirkan lidah panjangnya yang bercabang di hujungnya , sedikit lagi bakal menyentuh pipi gadis manis itu . 


      Kosong ! Meliarkan matanya mengelilingi kawasan itu . Remang senja semakin di selimuti gelap malam . Azan maghrib juga sayup- sayup telah kedengaran .


************


       MIRA resah - gelisah sambil matanya tidak lepas dari memandang ke arah jam di dinding . " Mana Wawa ni ? Aku call tak berangkat ! Janganlah buat aku risau ....Cepatlah balik...!" 


         Nyanyian Haqim Rusli lantang kedengaran menandakan ada panggilan masuk . Kelam- kabut Mira mencapainya dari atas meja . 


          " Hello ! Wawa ! " 


          Senyap ...


          " Hello ! Wawa ! Kau jangan main -main ! Wei Helloo ! " 


          " Anak merbuk anak merpati, 

             Turun mari  di atas dahan , 

             Hamba seorang kekasih hati , 

             Tiada yang lain dari mu tuan.." 


         Mira yang mendengar mulai berasa lain . Bulu roma mulai tegak berdiri . ' Ya Allah ! Apa maksud semua ini ? Wawa ? Allah ! Kau selamatkanlah sahabat aku ini ! " Mira   semakin gelisah . Dari duduk kini dia berdiri . Dari jendela dia ke pintu . 


          " Hihihi....Timang burung , Ala sayang si lambang sari ...! " Mira makin membulat mata , bibir rakus di gigit pinggirnya. Dia tidak buka speaker ! Tapi bagaimana lagu gamelan Timang Burung itu boleh bersuara lantang ? 


********


      WAWA termengah kini , dia yang menyorok di balik pokok . Terpaksa menghentikan perjalanan pulangnya .  Rumah yang sebenarnya telah dekat , kini semakin jauh dia rasakan . Mahu menelefon Mira di rumah , telefon pula telah kehabisan bateri . 


     Jika Wawa kehabisan bateri , jadi siapakah yang menelefon Mira ? 

          

      ' Ya Allah ! Kenapa dengan aku ni ? Kenapa tiba- tiba aku di pertontonkan dengan pelbagai wajah yang menyeramkan ? ' Wawa bermonolog sambil mengelap peluh di dahi. 


       " Kerana kau keturunanku ....Mayang Sari ....Kau keturunan ku ...." Sekali lagi , telinga Wawa menangkap suara berupa bisikan halus itu . 


       " Hah ? Siapa tu ? " Wawa semakin terasa di ancam . Kenapa ' mereka ' selalu mengekorinya ? 


       " Mira ...Mira ! Tolong aku Mira ...! " Akhirnya Wawa tidak dapat bertahan lagi . Pecutnya di buka selaju yang mungkin. Dia berlari dan berlari . Sekalipun dia tak menoleh kembali belakangnya .


        " Miraaaaa....! " 

          

        " Wawa ? Wawa !" 


        " Miraaa....Buka pintu ! Buka pintu cepat  ...! " 


        " Wawa.....!"  Mira berlari ke arah pintu . Pintu kini terbuka luas . 


         " Wawa  ....! " Mira terus mendakap tubuh kaku Wawa . Wawa terus menyeringai . 

          

        " Ya Allah Mira! " 


        " Hah ? MIRA ? Jadi si...Sia..Siapa yang aku ....Aku peluk ? " Soal Mira terketar- ketar kini . Wawa yang tertunduk keletihan masih lagi tergamam . Dia juga tidak tahu nak buat apa kini .


         Bergenangan air mata Mira kini sambil tangannya cuba menolak tubuh yang didakapnya itu . Dia terpaksa akur . Dia harus kuat menghadapi segala kemungkinan .


         " Timang burung ....Ala sayang si lambang sari....! " 


         " Hihihi..! " Makhluk berwajah mirip Wawa kini berubah ke satu wajah yang hodoh lagi mengerikan . Dengan kedua mata merahnya memandang tajam lalu dia menyeringai menampakkan kedua taringnya. Tampangnya memang terlalu ngeri . 


         Mira yang membuntang lalu terjelepok ke lantai , tidak sedarkan diri lagi . 


         " Pergi kau setan ! "  Wawa menjerit lantang . Dia cuba menyembunyikan ketakutannya dengan mengeluarkan energi keberaniannya . 


         " Hihihi.." 


         " Aku kata pergiiiiii...!" 


         " Kita pasti akan bertemu ...Mayang Sari ....Hahaha...

         "


          Lantas dia mengapungkan dirinya . Rambut berjelanya kini berterbangan . 


          " Hahaha." Hilaiannya yang menyeramkan  itu semakin mengecutkan hati kecil Wawa yang telah tersedia kecut itu . Melayang  dan menyelinap di celahan pokok lalu ghaib di telan malam .


          " Mira ! Mira ! Bangun ! Aku ni Mira ! " 




Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
PROLOG | PROLOG | Bab 1 | Bab 2 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku