DARAH
Bab 3
Genre: Thriller/Aksi
Kategori: Novel
Paparan sejak 26 November 2017
Darah ! Darah ! Darah ! Ianya satu perkataan Lima huruf Namun, impaknya sangat besar untuk kita tafsir.... Highest ranking 11 in thriller n mystery 25 august 2017
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
150

Bacaan






" KENAPA buat saya begini ? Apa salah saya , sampai hati awak tipu saya ? Tolong awak, lepaskan saya.. .erm....erm...uhuk...uhu..." Teresak- esak sambil menutup dadanya yang terdedah dengan baju yang telah tercarik itu.

Badannya kini semakin dikotori oleh lantai yang berpasir itu .Tiada lagi mekap tipis di wajahnya, tiada lagi blow pada rambut panjangnya.Dia cuba mengengsot dengan penuh kepayahan.Dia hanya ditemani linangan airmata dan bilik yang berbau kepam.

Sakit! Memang sangat sakit ! Allah sahaja yang tahu.Betapa hinanya dia rasa, pada tubuhnya itu .' Ditunggangi' dengan sesuka hati dan berkali- kali .

Setelah zip seluar di tarik , kemeja yang terdampar di atas lantai di kutip sambil tersenyum sinis.Sedikit pun dia tidak merasa takut wajahnya yang sebenar diketahui gadis itu.Sengaja dia biarkan dadanya yang berbulu itu terdedah tanpa di kancing butangnya.

Kerusi yang terbalik diangkat semula.Lalu di dudukinya ( seperti menunggang kuda) .Pisau Rambo sengaja dia main- mainkan di pipinya.

Puihh!! Air ludahannya itu terpalit ke kaki gadis itu." Kau nak tahu kenapa aku buat kau begini ? Kau nak tahu tak ?" Soalnya sinis.

Uhuk...uhuk....erm...erm...Tangisan dari gadis itu menjawab pada persoalannya itu.Dan ulah gadis yang memeluk bahu itu telah mencabar tahap kesabarannya.

Lagi sekali dia meludahi gadis itu sebelum rambutnya di cengkam kuat.Gadis itu terus terdongak lalu memandangnya dengan mata yang berkaca .Namun, sedikit pun dia tak merasa belas kasihan.Malah, dieratkan lagi genggaman pada rambut itu .

" Kerana kau curang !" 

" Jalang seperti kau tak harus hidup ! " 

" Awak !! Sampai hati hina saya begitu ???!! Apa salah saya pada awak ??? Kita baru kenal wak...." 

" Ha ha ha.....Memang dasar perempuan jalang !! Tak puas dengan satu jantan !! Hah !! Kau tak puas lagi ya ?? Mari aku puaskan kau lagi !! Mari ....!" 

" Awak ...Jangan awak ....Kasihanila saya awak....Saya bukan seperti yang awak katakan itu ....! Tolong awak.! Jangan awak ! Jangan lakukan lagi awak...!! Jangan awak ! Saya merayu pada awak....!" Tubuhnya di tolak lagi.Betisnya terdedah lagi .

Zip kini diturunkan semula, begitu juga dengan seluar miliknya .Gadis itu mengengsot makin ke belakang, sedu- sedannya bertambah - tambah .Resah tidakkan kurang selagi dirinya terkurung .Mahu menjerit tapi siapa yang ada ??? Di mana dia dikurung pun , dia tak tahu.

" Argh!! Ha....Ha....Ha....!" Tawanya sambil mendepangkan kedua belah tangan gadis yang kini di bawah tubuhnya.Gadis itu seboleh mungkin menguatkan lagi rontaannya.Semakin dia meronta semakin bergejolak nafsu syaitan lelaki itu.

" Diam ! Aku kata diam! " 

" Jangan awak ! Jangan awak!" 

" Diam!! Arghhh..!" Herdiknya dengan lantang .Akibat kedegilan gadis itu, wajahnya ditampar berkali - kali sehingga pengsan.

" Aku kata diam, tapi kau degil.." ujarnya sambil membelai - belai pipi wajah itu.Perlahan-lahan dia menunduk mencari pangkal leher gadis itu .Dan sekali lagi tubuh yang semakin menderita itu ditunggangi lagi .Ditunggangi dengan rakus , tangannya gelojoh meneroka tubuh itu.

Setelah puas, lelaki itu pantas bangun kembali meninggalkan gadis yang terdampar dalam keadaan aib itu tanpa belas .Roman wajahnya bersahaja langsung tiada rasa bersalah mahu pun menyesal.

Kotak rokok dibuka lalu dikeluarkan sebatang dan di kepitkan di bibirnya sebelum dipasangkan lighter.Disedut sedalamnya lalu di hembus menjadi bentuk ' o' asapnya itu.

Rokok yang tinggal separuh itu dicampakkan ke lantai lalu dipijak sehingga ia lenyek.Matanya mengintari meja, tin- tin carlsberg bertaburan sana- sini.Dia ingin keluar, sebelum dia keluar, dia menapak ke arah gadis yang masih lagi tidak sedarkan diri itu .

Setelah dia yakin gadis itu masih lagi pengsan, dia bingkas bangun lalu mulai melangkah pergi.

Berdentum pintu itu terkatup dari luar.Matanya terbuka, bingkas bangun .Dadanya yang terdedah semula di tutupi dengan baju yang rabak itu.Tiada lagi airmata yang bisa dia tangisi.

Payah! Teramat payah sekali untuk dia bangun apatah lagi hampir 5 hari dia tak makan walaupun diberi .Tiada seleranya.Hatinya resah ! Dia ingin pulang ! Dia ingin dilepaskan! Tapi bisakah ! 

Dia kenal cecair putih yang melekit itu .Dan dia juga dapat merasakan celahan kakinya dilelehi sesuatu yang berair.Ari- arinya masih tidak hilang senaknya.

" Aku mesti pergi sekarang juga, sebelum dia sampai!" Itu tekadnya.Lagi sekali dia cuba untuk bangun semula .Berkerut mukanya menahan pedih dan sakit .Habis calar- balar tubuhnya itu .Wajah dan bibir lebam kebiruan.Sungguh dia tak menyangka, lelaki yang baru dia kenali itu psiko ! 

" Aku bukan Sabrina tetapi aku Sariza!" 

Dia masih tak berupaya untuk berdiri .Dia perlu mengengsot supaya mendekati kerusi yang di duduki lelaki tadi .Dia berpaut pada palang penyandar kerusi lalu dengan seribu kerutan di mukanya dia injakkan juga kakinya supaya bangun.Tubuhnya menggeletar kelaparan.

Dia cuba berpaut dengan erat supaya tak terjatuh kembali .Akhirnya , dia berjaya juga untuk berdiri sambil memaut kerusi yang diperbuat daripada keluli itu.

Matanya cuba mencari lubang atau ruang untuk dia melepaskan dirinya.Bilik yang berbau kepam agak memualkannya apatah lagi bercampur dengan bau arak dari tin- tin yang tersadai atas meja.

Dia menapak dengan agak mengengkang .Ada sejalur cahaya menembusi papan itu.Sariza cuba merapati dinding papan yang agak usang itu.Di lihat pada penjuru kiri dan kanannya.

Enrique bersiul , dia kelihatan suka hati.Malam ini pun, dia ada satu lagi tubuh untuk di ratah! 

" Huh! Sally....Sally....Sally....! Kau juga ' rindu' aku ? Hahaha..

" ujarnya seraya memadam mesej whatsapp yang terpapar itu.Tin Carlsberg diteguk sehingga habis lalu tin dicampak jauh ke dalam hutan.

Telinganya menangkap satu bunyi asing.Dia cuba menapak dengan penuh berhati - hati.Wajah yang penuh dengan senyuman itu kini kembali menyinga.Langkah kian pantas, buku lima yang bersarung tangan itu kian erat tergenggam.

Perlahan- lahan Sariza cuba bangkit semula dengan berpaut pula pada pada papan yang telah ternganga itu.Gelap malam yang menghiasi pandangan tidak dia hiraukan, yang pasti dia mahu pulang ! 

" Allah ! Erk..! Erk.!" Tangannya terus mencengkam dawai halus yang kini melingkari lehernya itu." Kau mahu lari dari aku ya ...!" Bisiknya ke telinga Sariza.Termengah- mengah Sariza kini , nafasnya kian tersekat dek jerutan dawai berduri itu.Lelehan darah dilehernya makin deras alirannya .

" Ah ....Ah...tt....To.....To...Tolong le....paskan.......Han.....A....A....ku....!" Pintanya lirih .Berlinangan airmata.Nafas makin tersekat .

" Lepaskan? " Soalnya sarkastik lalu dieratkan lagi jerutan dawai berduri itu.Pisau lipat dia keluarkan dari poket belakang manakala tangan lagi sebelah mencengkam hujung dawai tersebut .Pisau itu dibawa ke depan perutnya .Ditekan, kedalam....Makin dalam.....Makin dalan......Menitis- nitis darah kini .

Tangan Sariza terkulai akhirnya .Tubuh kaku itu di tolak lalu rebah secara meniarap.Sekali lagi , dia lepaskan nafsunya kini melalui ' pintu belakang' pula.Dihenyak dengan serakusnya.

Lengan itu direntap ke atas dengan kuat , lalu ditebuk ibu jarinya sehingga terbit darah.Dipicit lagi sehingga ia meleleh keluar.Diangkat tinggi, lalu mulutnya ditadahkan bawahnya.

Sedap ! Segar ! 


*******


AIR berdarah memenuhi ruangan sinki itu.Kemeja itu lantas dihumbankan ke dalam mesin kain.Malam ini juga malam teristimewa buatnya.Mesin di hidupkan dan dia terus menapak ke arah peti ais.Botol air mineral dikeluarkan.

" Berita jam 8.Satu lagi pembunuhan misteri telah berlaku di sebuah rumah tinggal di pinggir ibu kota .Mangsa di kenali sebagai Sariza Rahim 26 Tahun Eksekutif Pemasaran.Melalui pemeriksaan polis juga forensik, mangsa di katakan telah mati sejam yang lalu .

Dan dilehernya di lingkari dawai halus dan berduri .Manakala perutnya di robek.Tubuhnya juga dipenuhi calar- balar dan kesan lebam seperti di tumbuk.

" Kami juga menjumpai cecair putih dan tompokan darah.Juga di kaki mangsa.Kami syaki sebelum di bunuh dengan kejam mangsa di perkosa terlebih dahulu." Ujar pegawai muda itu dalam satu laporan.

Dan seperti biasa, ibu jari mangsa di tebuk.Pihak polis juga masih lagi gagal menemui sebarang bukti atau cap jari suspek.Namun, begitu kami menjumpai satu kalung berloket.Kami syaki ia milik penjenayah tersebut.

" Shit!! " remote terhempas ke lantai.Bingkas bangun, tubuh di hadapkan ke cermin.Dan ternyata kalung pemberian arwah Sabrina telah terjatuh.

Perlahan- lahan, bibirnya mengukirkan senyuman.Potret arwah sengaja dia contengkan dengan pena.

Ding Dong ! Loceng di tekan berkali- kali .Gadis yang hanya memakai tiub dan hot pant itu berkali melihat jam di pergelangan tangannya.

" Sally ?? Aduh ! Dia datang juga ...?" Keluh Enrique seraya memandang ke arah jam di dinding .Perempuan ini juga makin mencabar tahap kesabarannya.

Apakah alasan yang harus dia berikan ? Kerana malam ini , 

dia harus menjadi ' pemangsa' lagi ! 

Enrique tersenyum.Syringe yang diisi dengan ubat tidur kini telah berada di dalam genggamannya .

" Sayang....! " 

' Tuck ' 

Pintu cepat - cepat di tutup semula.Tubuh yang menggiurkan itu di bawanya ke kamar.

" Sayang tidur dulu ya....Abang ada kerja ni ...!" 

Jaket kulit hitamnya di tarik zip hingga ke atas, kaca mata aviator hitam dikenakan.Cap bertulis ' KILLER' di kenakan di kepalanya .

Syringe berisi sejenis larutan ammonia di simpan ke dalam poket jaketnya.Sapu tangan dituangkan chloroform.





(2016)




Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
PROLOG | Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku