DARAH
Bab 5
Genre: Thriller/Aksi
Kategori: Novel
Paparan sejak 26 November 2017
Darah ! Darah ! Darah ! Ianya satu perkataan Lima huruf Namun, impaknya sangat besar untuk kita tafsir.... Highest ranking 11 in thriller n mystery 25 august 2017
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
149

Bacaan






      " SABRINA ?" Entah macamana tiba- tiba matanya tertancap pada profile instagram milik gadis jelita itu.Nasiblah profile dia public .Jadi merasalah Dr Amni stalk sebentar.

       " Cantik....Memang cantik...Style pula tu ..." ujar Dr Amni sambil menaikkan semula kacamatanya yang melorot ke bawah.Gambar Aiman tiada di sebelah tetapi bawah.Yang pasti, lelaki yang berpeluk- sakan dengannya itu bukan Aiman ! 

      " Patutlah dia tinggalkan Aiman kot .." omelnya sendiri.Tergaman juga lihat villa yang tersergam indah yang menjadi latar belakang gambar selfie mereka berdua.

       " I love Eizlan, " bacanya pada satu gambar ukiran pada pasir pantai.Kebanyakkan gambar mereka beraksi sangat romantik.Gambar paling romantik tatkala sunset di pantai, keduanya saling berkucupan mesra didalam gelap.

      Di scroll lagi koleksi gambar yang ada itu.Scroll terhenti pabila matanya tertancap pada satu gambar di mana ada ' seseorang' sedang memerhatikan mereka yang sedang asyik mengambil gambar selfie itu.Dr Amni cuba zoom kan gambar itu, berkacamata hitam, cap juga hitam berjaket kulit hitam.

       " Apa benda yang dia pegang itu ?," soalnya jenuh memerhati .Namun, ternyata agak sukar untuk dia menebaknya.

        " Sabrina...." Lantas dia membuka kembali buku notanya.Susunan antara nama mangsa- mangsa lelaki itu yang direkod ada juga yang lelaki itu sendiri bercerita.

        " Aku rasa , aku dah tahu kenapa semuanya ' S ' ....Dendam..Tapi yang peliknya sanggup dia cari semua mangsa nya berhuruf ' S ' pada pangkal nama .Bukan mudah juga, kena siasat dengan details ....Strategi Aiman a.k.a Mr Enrique..." 

        Lama gambar asal pemuda kacak itu direnungnya." Eh, huhuhu...Asyik pula aku ni," gumam Dr Suriana Amni .Ya, dia juga bermula dari huruf ' S' .Andainya Mr Enrique tahu ??? 

         Berpeluh- peluh , larian tetap dia teruskan.Sakit, pedih itu yang dia rasakan pabila berlari dalam keadaan berkaki ayam.kain kurungnya menyukarkan lagi lariannya .

          " Aduh ! Aouww...!" Keluhnya lagi sekali tersepuk, mukanya tersembam mencium tanah berlopak itu.Air kelabu lagi kotor itu terpercik ke mukanya ." Allah, sakitt...." lirihnya menyelak kain sehingga kelihatan betisnya .Darah merah mulai mengalir tatkala dahan tajam itu telah dapat gadis itu cabutkan.

           Dari jauh , dia makin melebarkan senyumannya sambil mencantas rerumput dan lalang yang menghalang pandangannya itu.

          " Allah !! Sakit !! " Terdongak dia kini .Lelaki bertopi cap itu mencengkam rambut bertocang ekor kuda itu dengan kuat sekali." Kau nak lari ke mana ????" Soalnya sinis.Sengaja pisau yang berkilat di simbah jalur cahaya mentari dia main- mainkan di pipi gadis itu.

          Peluh memercik walaupun kamar itu dipasangkan penghawa dingin.Dia meronta , tubuhnya kejap ke kiri, kejap ke kanan dengan adakalanya tangan tergawang- gawang seolah di dalam kesusahan.

           Terseksa, tubuhnya di seret dari belakang.Dari cengkaman rambutnya sahaja.Habis tubuhnya calar- balar, luka- luka.Baju kurungnya habis koyak - rabak.Mana taknya segala apa yang ada di hadapan tidak dia hiraukan.

          Hanya doa yang mampu dipohon ketika ini .Dia tak tahu di mana dan bagaimana dia boleh berada dalam hutan tebal ini.Yang pasti dia cuba melarikan dirinya dari seseorang yang mahu membunuhnya.

          Sengaja dia humbankan tubuh berbaju kurung itu ke hadapan.Sapu tangan di keluarkan.Tangan itu terus dia ikatkan dengan ketat.Kaki pula di selak kainnya sehingga ke paha putihnya .

          " Erm...Ermmm..!" Gadis itu tidak mampu bersuara lagi kerana mulutnya di lekat dengan pita hitam.Yang mampu dia lakukan hanya meronta .Matanya kian membuntang,dan digenangi air mata pabila lelaki misteri di hadapannya hanya berseluar pendek.

           Sukarnya untuk dia mengengsot ke belakang .Tajam sekali dia merenung tubuh itu .Nafsu kian membuak apatah lagi ' ia' telah mencanak.Dengan rakus baju kurung pada tubuh itu di koyak- koyakkan.

           Kedua kakinya diangkat tinggi , dan tubuh kekarnya berada di tengah- tengah.

            Terpejam ! Berair mata ! Sakit ! Pedih ! Senak ! Tanpa sebarang belas dia hentakkan tubuhnya ke tubuh gadis yang maki akur itu.

            " Argh !!! "Teriaknya pabila terjaga.Hilang segala mimpi ngerinya itu .Wajah yang berpeluh hebat di seka rakus.Air mata di lapkan.Dia menangis .Masih terasa sakitnya lagi ! 

          " Astahfirullah...Bermimpi rupanya aku ...Tapi...Kenapa Aimann???" 




Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
PROLOG | Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku