Kerana Janji
Bab 51
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 04 Disember 2017
Usah berjanji andai tidak mampu untuk tunaikan. Kerana janji yang tidak tertunai boleh buat seseorang menderita. Tapi bertindaklah dan buktikan kerana itu lebih baik dari menabur janji tinggal janji.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
103

Bacaan






Beg bagasi kecil ku tarik keluar, aku mengunci pintu. Lalu berjalan menuju ke teksi yang sedang menungguku. Pintu pagar ku kunci. Beg bagasi ku di angkat oleh pemandu teksi dan dimasukkan ke dalam bonet. Aku masuk ke dalam teksi dan duduk di bahagian belakang . Pemandu teksi menghidupkan meter bayaran. Dan memulakan pemanduan. Hatiku sayu mahu meninggalkan rumah. Dengan semangat baru, aku excited sebenarnya nak bercuti. Brcuti sendiri je, tenang dan aman. Tanpa pengetahuan sesiapa pun. Harap Dato' Hamid tak pecah rahsia. Hehe..!

Handphone ku tak on pun, biarlah. Handphone aku pun nak bercuti juga macam tuannya. Aku mengeluarkan boarding pass yang siap-siap ku print dan check in semalam. Memudahkan kerja aku, ku baca dan pastikan ýianya ada. Kalau tertinggal masak aku. Flight aku jam 10.20pagi, ni baru jam 7.40pagi, sengaja aku keluar awal, nak lari dari mereka, manalah tahu kut-kut datang Faliq cari aku dekat rumah. Aku taknak jumpa sesiapa pun. Sepanjang perjalanan aku hanya layan perasaan je.

 Dari jauh sudah nampak bangunan tersergam indah, Kuala Lumpur International Airport 2 (KLIA2). Aku tersenyum. Teksi betul-betul berhenti di gate 3 ,. Okeylah tu. Janji dah sampai. Lega!! Setelah bagasi ku dikeluarkan dari bonet, aku terus membuat bayaran kepada pemandu teksi. Beg sandang ku pakai. Selesai urusan bayaran, dengan seronoknya aku masuk ke dalam KLIA2. Okey sekarang nak uruskan bagasi ku pula. Kejab je selesai. Aku senyum lebar. Masih awal lagi. Nak makan perut masih kenyang, sebelum keluar rumah tadi sempatlah makan roti.

 Aku masuk ke kedai KK Shop. Air mineral dan gula-gula Mentos mint aku ambil  lalu ku buat bayar di kaunter. Ku masukkan Mentos dalam beg. Penutup air mineral ku buka, ku teguk air, lega tekak. Aku melangkah sambil tangan kiri masih memegang air mineral.

" Aduhh..!!" Seseorang telah melanggar badan aku. Habis tercampak botol mineral aku. Sabar jelah. Selamat bukan aku yang  tercampak.

" Maaf... Maaf Cik.. " Aku berkerut. Bengang. Seorang lelaki berbadan tegap mengambil mineral ku di lantai, dan serahkan semula kepadaku. Aku tak pandang pun wajahnya. Lelaki itu menghulurkan mineral padaku, aku terus ambil dan memberi senyuman padanya.

" Terima kasih.." tuturku lembut. Aku terpaku kaku. Mataku bulat pandang wajahnya. Lelaki itu pun terpaku sejenak. Terus dia buka kacamata hitamnya. Kami berdiri di tengah-tengah kesibukkan orang lalu lalang. Terdiam seribu bahasa. Tiada kata- kata. Dadaku berdebar-debar. Zahwan di hadapanku kini. Mata kami bertentangan tidak berkelip. Cepat-cepat aku alihkan pandangan.

" Maaf.." aku terus berjalan laju meninggalkan dia.

" Eh!! Cik.. cik tunggu sekejab.." dia menjerit memanggil aku dan mengejar aku. Aku memberhentikan langkah.

" Iya.. " aku buat muka selamba. Dan senyum. Tapi dalam hati hanya Allah saja yang tahu. Seperti tsunami.

" Aliaa kan..?!" Tanyanya.

" Bukan.. salah orang kut, maaf.." aku terus jalan. Aku tak menoleh langsung padanya. Aku sangat terkejut sebenarnya. Aku harap agar dia tak kejar aku. Aku keluarkan boarding pass dan kad pengenalan dan masuk ke balai pelepasan. Setelah scan bagai aku melepasi pemeriksaan Imegresen. Cepat-cepat ku ambil beg sandang dan jalan laju. Fuh!! Macamana boleh terserempak dengan dia. Aku taknak jumpa dia, taknak tengok mukanya walaupun sikit. Iya.. memang selama ni aku nak sangat jumpa dengannya tapi kes malam itu, aku nekad aku taknak lagi kenal dia. Taknak tahu pun siapa dia. Hati aku dah terlalu hancur kerananya. Tapi kenapa hari ini, pagi ini, waktu dan ketika ini kami dipertemukan. Huh!! Aku mengeluh kecil. Aku nak bercuti nak release tension, biarlah dia. Aku kena kuat, aku tak boleh lemah. Nekad Aliaa nekad. Jangan mudah lemah kerana Zahwan lagi. Cukup!!

Aku jalan perlahan-lahan. Melihat kanan dan kiri, sambil-sambil menyanyi. Menghiburkan diri sendiri. Jauh juga nak jalan sampai ke balai perlepasan pintu. Aku singgah ke toilet sekejab. Melepaskan hajat. Seronok toilet KLIA2 ni, bersih dan wangi je. Aku membelek-belek muka sekejab. Senyum tengok muka sendiri. Dan puashati, aku pun keluar.


Lalalalaaa.. aku menyanyi, agak kuat jugalah tapi apa kisah sebab tak ada orang pun. Kalau ada orang lalu aku perlahankan suara, segan pula kalau orang dengar. Di hadapan sebuah cafe berdiri seorang lelaki. Tersenyum memandang aku. Aku buat selamba je. Tak silap aku ini orang yang dengan Zahwan tadi. Aduhai.. puncalah. Jangan satu flight sudah. Tak mungkinlah. Tapi mungkin juga sebab flight aku ke Kota Kinabalu kut. Zahwan??  Tak tahu dan tak nak ambil tahu. Harap tak satu flight.
 Aku terus je jalan. Apasal rasa macam jauh je ni nak sampai gate J17, baru gate 11. Waduh-waduh..!!

" Aliaa sekejab.. Aliaa tunggu..!!" Zahwan lagi. Dia menjerit-jerit memanggil ku lagi. Aku berhenti. Dia menghampiriku.

" Iya Encik .. Saya bukan Aliaa, kan dah cakap tadi.." kataku lembut.

" Saya tahu itu awak Aliaa..!" Zahwan sangat yakin . Sorrylah Wan. Aku tak kenal kau pun.

" Saya bukan Aliaa. Tolong jangan panggil saya Aliaa lagi, " Kataku tegas. Aku taknak dia panggil aku lagi. Kawan Zahwan hanya memerhati. Tepat pandang aku. Zahwan masih kaku berdiri.

Aku teruskan melangkah. Tak faham betullah. Kan aku dah cakap malam tu, aku taknak kenal dia dan dia tak kenal aku. Kenapa sibuk panggil-panggil aku pula. Turun naik nafas aku tahan bengang. Akhirnya sampai juga di balai perlepasan gate J17, lega..!! Aku duduk di hujung kerusi. Mengeluarkan buku motivasi diri berjudul " Langit Ilahi" yang ditulis oleh Hilal Asyraf.  Sementara nak tunggu masuk dalam flight lebih baik membaca. Sedang asyik membaca, Zahwan datang dekat aku. Tercegat berdiri.

" Saya tahu awak adalah Aliaa Sofea. Saya kenal senyuman awak.." aku menutup buku. Aku pandang sinis padanya dengan senyuman.

" Kenal ?! Tapi maaf, saya tak kenal Encik.. Tolong tepi sikit.." aku memintanya berundur sikit sebab aku nak lalu dan nak duduk ditempat lain. Di hadapan pintu gate, senang sikit nak keluar kang. Aku duduk di celah makcik-makcik, biar dia tak datang dekat dengan aku lagi. Dia masih  lagi memerhati aku. Aku buat biasa je.

Tidak lama kemudian, kami diminta untuk beratur dan masuk ke dalam flight. Yeahh!! Aku memberikan boarding pass dan kad pengenalan kepada stewardess yang bertugas untu diperiksa. Cepat-cepat aku jalan menyelit dalam kesesakkan orang. Melangkah masuk ke dalam flight disambut oleh steward dan stewardess yang cantik dan hensem. Aku terus mencari seat bernombor 24, duduk di tepi tingkap. Okey cun!! Aku buat tak tahu saja apabila nampak Zahwan masuk juga dalam flight yang sama. Boleh pula sama flight. Hmm.. biarlah. Aku memandang keluar tingkap. Penerbangan selama 2jam 30 minit, akan mendarat jam 12.50tengahari. Aku melayan perasaan. Melayan mata yang mengantuk. Baru saja nak lelapkan mata. Aku dikejutkan dengan seseorang. Aku buka mata dan terkejut. Dah pula Zahwan duduk dekat sebelah aku . Mana budak yang duduk sbelah aku tadi. Hilang pula. Mesti tukar tempatlah ni. Hmm..

" Aliaa.. Janganlah macam ni. Saya minta maaf, saya tak ada niat nak sakitkan hati awak tempoh hari..." katanya bersungguh.

" Encik.. saya bukan Aliaa yang Encik cari tu. Encik salah orang.." aku tetap menafikan.

" Aliaa.. please!! Jangan buat saya macam ni.." Ha?! Aku buat apa? Nak je aku cakap semua,  apa yang dia dah buat dekat aku selama ni Sabar jelah.

" Encik ni memang jenis tak faham ke. Saya dah cakap banyak kali kut, saya bukan Aliaa.. "

" Aliaa... please lah..."

" Lebih baik Encik pergi duduk tempat Encik ya, saya mengantuk sangat ni, nak tidur. Tolong jangan kacau saya. Saya bukan Aliaa.. Please! Sekarang..!! Atau nak saya bagitahu  stewardess yang Encik ganggu saya.. " kataku tegas.

" Okey.. okey.. saya minta maaf. Saya pergi sekarang. Tapi Aliaa..  Maafkan saya.."

" Saya bukan Aliaa.. Bukan..! Pergi sekarang ya.." suara ku kuatkan.

" Okey.. Sorry..!!" Dia bangun dan kembali ke tempat sendiri. Aku menarik nafas lega. Apa kau ingat, senang-senang je aku nak maafkan kau. Belum masanya lagi untuk maafkan kau Zahwan.

Arhhh!! Tidur lagi baik. Dah lah sejuk ni. Nanti bangun dah mendarat, taklah rasa lama. Harap-harap dapatlah mimpi dengan Putera Kayangan.

Lena juga aku tidur, aku dikejutkan dengan pengumuman yang menyatakan penerbangan akan memdarat. Segar rasa badan dapat tidur. Aku menegakkan seat. Tali pinggang ku check, kut-kut tak terpasang. Okey, semua okey..!! Jom mendarat.. Hebat betul pilot ni, relax je mendarat. Tenang je. Penumpang pun relax je. Taklah cuak. Pernah pengalaman aku flight dari KL ke KK juga, waktu hujan mendarat, mahu senget sebelah flight. Tayar sebelah tak cecah bumi. Rasa nyawa dihujung tanduk je masa tu, semua penumpang menjerit ketakutan. Banyaklah pengalaman seram. Tapi seronok juga dapat pengalaman macam tu.

Semua penumpang berebut - rebut mahu keluar dari flight. Termasuk aku, macam biasa aku mencelah-celah je. Memang aku nak keluar cepat dan pergi cepat. Taknak dah menghadap mukanya lagi. Keluar je flight aku jalan laju je, tak ingat apa dah. Terus aku pergi ke pemeriksaan imegresen. Aku bagi kad pengenalan. Sekejab ke kad pengenalanku dikembalikan san imegresen memberi aku slip lawatan. Jangan sampai hilang, nanti tak dapat balik Semenanjung. Habislah. 

Kota Kinabalu..!! aku kembali lagi. Kembali untuk ambil sesuatu yang pernah aku tinggalkan suatu ketika dahulu.. 



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 | Bab 12 | Bab 13 | Bab 14 | Bab 15 | Bab 16 | Bab 17 | Bab 18 | Bab 19 | Bab 20 | Bab 21 | Bab 22 | Bab 23 | Bab 24 | Bab 25 | Bab 26 | Bab 27 | Bab 28 | Bab 29 | Bab 30 | Bab 31 | Bab 32 | Bab 33 | Bab 34 | Bab 35 | Bab 36 | Bab 37 | Bab 38 | Bab 39 | Bab 40 | Bab 41 | Bab 42 | Bab 43 | Bab 44 | Bab 45 | Bab 46 | Bab 47 | Bab 48 | Bab 49 | Bab 50 | Bab 51 | Bab 52 | Bab 53 | Bab 54 | Bab 55 | Bab 56 | Bab 57 | Bab 58 | Bab 59 | Bab 60 | Bab 61 | Bab 62 | Bab 63 | Bab 64 | Bab 65 | Bab 66 | Bab 67 | Bab 68 | Bab 69 | Bab 70 | Bab 71 | Bab 72 | Bab 73 | Bab 74 | Bab 75 | Bab 76 | Bab 77 | Bab 78 | Bab 79 | Bab 80 | Bab 81 | Bab 82 | Bab 83 | Bab 84 | Bab 85 | Bab 86 | Bab 87 | Bab 88 | Bab 89 | Bab 90 | Bab 91 | Bab 92 | Bab 93 | Bab 94 | Bab 95 | Bab 96 | Bab 97 | Bab 98 | Bab 99 | Bab 100 | Bab 101 | Bab 102 | Bab 103 | Bab 104 | Bab 105 | Bab 106 | Bab 107 | Bab 108 | Bab 109 | Bab 110 | Bab 111 | Bab 112 | Bab 113 | Bab 114 | Bab 115 | Bab 116 | Bab 117 | Bab 118 | Bab 119 | Bab 120 | Bab 121 | Bab 122 | Bab 123 | Bab 124 | Bab 125 | Bab 126 | Bab 127 | Bab 128 | Bab 129 | Bab 130 | Bab 131 | Bab 132 | Bab 133 | Bab 134 | Bab 135 | Bab 136 | Bab 137 | Bab 138 | Bab 139 | Bab 140 | Bab 141 | Bab 142 | Bab 143 | Bab 144 | Bab 145 | Bab 146 | Bab 147 | Bab 148 | Bab 149 | Bab 150 | Bab 151 | Bab 152 | Bab 153 | Bab 154 | Bab 155 | Bab 156 | Bab 157 | Bab 158 | Bab 159 | Bab 160 | Bab 161 | Bab 162 | Bab 163 | Bab 164 | Bab 165 | Bab 166 | Bab 167 | Bab 168 | Bab 169 | Bab 170 | Bab 171 | Bab 172 | Bab 173 | Bab 174 | Bab 175 | Bab 176 | Bab 177 | Bab 178 | Bab 179 | Bab 180 | Bab 181 | Bab 182 | Bab 183 | Bab 184 | Bab 185 | Bab 186 | Bab 187 | Bab 188 | Bab 189 | Bab 190 | Bab 191 | Bab 192 | Bab 193 | Bab 194 | Bab 195 | Bab 196 | Bab 197 | Bab 198 | Bab 199 | Bab 200 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku