Kerana Janji
Bab 65
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 04 Disember 2017
Usah berjanji andai tidak mampu untuk tunaikan. Kerana janji yang tidak tertunai boleh buat seseorang menderita. Tapi bertindaklah dan buktikan kerana itu lebih baik dari menabur janji tinggal janji.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
123

Bacaan






Faliq masih lagi duduk dapur. Aliaa sudah naik ke atas, mahu tidur katanya tadi. Sempat juga dia minta Aliaa tolong buatkan air nescafe untuknya. Entah kenapa tiba-tiba teringin pula minum nescafe. Minuman kesukaan Aliaa. Dia jarang minum nescafe. Tapi sejak kenal dengan Aliaa, dia pun mula suka. Tapi bila dah minum memang tak tidur lah jawabnya. Faliq termenung sendiri. Fikir pasal Aliaa. Lama sungguh dia menunggu Zahwan. Memang betul-betul setia pada yang satu. Dasyat betul kesetiaannya. Tapi Zahwan yang tak pandai menghargai, kalaulah Zahwan menghargai permata didepan mata pasti dia sudah miliki istana kebahagiaan. Zahwan .. Zahwan..!!
Sayang seribu kali sayang. Tapi ini semua sudah takdir ilahi. Ada sebab semua ini berlaku. Dan ada hikmah disebalik semua ini. Kalau Zahwan masih lagi bersama Aliaa. Maknanya, Faliq pun tiada peluang untuk mendekati Aliaa. Tidak dapat menjadi teman mesra si Singa itu.

Faliq senyum sendiri. Handphone dikeluarkan. Melihat gambar Aliaa di galeri. Satu persatu gambar dilihatnya teliti. Gambar kandid yang diambilnya tanpa pengetahuan empunya diri. Gelak kecil. Pergi pula ke aplikasi whatsapp.

" Aliaa..!
Saya taknak berjanji,
saya takut saya mungkiri,
saya akan terus berdoa pada Allah,
moga hati awak terbuka untuk saya,
Hanya itu yang mampu saya lakukan..
Saya sayang awak..!
Tidurlah.. Semoga esok bangun pagi hati awak terbuka untuk saya, hehe..
Selamat malam sayang..!!"

Kemudian, Faliq sent. Senyum. Handphone diletakkan di atas meja. Meneguk air nescafe lagi.

" Senyum manjang kau ni bro.. Apasal tu?!" Tiba-tiba Adil tegur. Terkejut. Makin lebar senyuman. Adil mengambil gelas dan buka peti ais, air kotak fresh oren dituang ke dalam gelas. Lalu menutup pintu peti ais itu semula dan duduk di hadapan Faliq. Mata masih lagi tertumpu wajah Faliq. Menanti jawapan dari sahabatnya itu.

" Tak ada apalah.." jawabnya bersahaja.

" Adik aku lah tu kan?!" Teka Adil. Senyum.

" Siapa lagi. Dia jelah yang buat aku happy, buat aku senyum.."

" Hmm.. Dia ada cakap apa-apa?!" Tanya Adil lagi.

" Tak ada pun. Tak apalah bro. Aku tak nak paksa dia, andai satu hari dia boleh terima aku, syukur alhamdulilah. Tapi kalau tak, redha jelah. Aku cuma mampu berdoa je, selebihnya aku serah pada Allah.." jujur Faliq.

" Aku pun minta maaf, aku tak boleh buat apa. Itu keputusan dia. Apapun, aku restukan hubungan kau dan adik aku. Aku banyak berhutang dekat kau beb, kau jaga dia, kau happy kan dia tak tahu aku nak balas macam mana.. "

" Ish!! Kau ni, janganlah sampai macam tu bro, aku tak minta apa-apa balasan pun. Aku ikhlas  tolong, aku ikhlas sayang dia. Aku tak nak kau rasa hutang budi bagai.. Jangan bro.. jangan..!!"

" Hahahaa.. Aku akan sentiasa doakan yang terbaik untuk kau.."

" Thanks broo.."

" Nescafe?! Bila masa pula kau minat nescafe ni?!" Adil berkerut. Faliq gelak.

"Sejak kenal buah hati kaulah bro. Aku pun terjebak juga. Hahahaa..." Dua-dua gelak.

Tanpa mereka sedar, Zahwan mendengar perbualan mereka di sebalik pintu. Menarik nafas dalam. Perasaan bersalah mula menyelubungi dirinya. Menyesal dengan apa yang dicakapkan tadi. Entah kenapa dia boleh jadi emosi begitu. Menyesal tak sudah. Memang patut pun dia kena dua biji penumbuk. Dia cuba kuatkan semangat. Mahu memohon maaf kepada sahabat-sahabatnya itu. Samada mereka mahu memaafkan atau tidak, itu belakag cerita yang penting dia kena mohon maaf diatas keterlanjuran kata-katanya tadi. Dia tak nak perkara ni terus berlaku hingga memutuskan perhubungan persahabatan mereka. Dengan langkah yang lemah, dia muncul di muka pintu. Memandang Adil dan Faliq. Muka yang penuh rasa bersalah. Adil dan Faliq menoleh ke arah Zahwan. Senyum seperti biasa.

" Minum bro.." pelawa Faliq. Zahwan membalas senyuman tawar. Dia menghampiri dan duduk di sebelah Faliq.

" Ingat dah tidur?" Tanya Faliq lagi.

" Belum.." jawabnya ringkas. Memandang wajah Adil. Adil selamba je. Zahwan rasa sangat bersalah. Tak tahu macamana nak mulakan. Tapi sebenarnya Adil okey je. Zahwan yang rasa bersalah sendiri.

" Hmm.. Adil, Faliq.. Aku minta maaf atas apa yang berlaku tadi. Aku sangat-sangat minta maaf bro. Aku memang tak patut cakap macam tu. Aku.. aku minta maaf. Kalau korang nak belasah aku, belasah lah bro. Aku memang patut kena pun.." Muka Zahwan memang seperti banduan bersalah. Adil dan Faliq senyum sesama mereka. Kalau ikutkan Faliq memang nak gelak je. Tapi dikawal tak nak buat hati Zahwan lebih terasa bersalah.

"Dahlah Wan. Perkara dah berlaku. Kau pun dah tahu kan, keputusan adik aku. So, bagi aku kes ni settle. Tak payah panjang-panjangkan lah.." kata Adil.

"Tapi bro.. aku memang tak ada niat nak cakap adik kau macam tu tadi. Jujur cakap aku memang tak ada niat tau. Tak tahu emosi sangat.. Aduhh!!" Zahwan menekup muka dengan tangannya. Menyesal.

" Tak apalah. Benda dah berlaku. Cuma, aku harap kau hormatilah keputusan adik aku. Aku maafkan, tapi antara kau dan adik aku, tu aku tak tahu. Aku pun minta maaf gak, terlepas penumbuk kat muka kau.." jelas Adil. Dia pula minta maaf. Lebam juga muka Zahwan kena penumbuk.

" Terima kasih banyak-banyak Dil. Terima kasih." baru senyum muka Zahwan. Seperti nak gelak pun ada.

" Aku pun minta maaf juga, Wan. Tu untuk peringatan dekat kau tu. Harap lepas ni kau beringatlah sebelum nak sakiti hati wanita. Aku tak cakap lah aku ni lelaki suci, tapi sebelum nak sakiti hati wanita, ingat mak, adik atau kakak kau sendiri. Kalau mereka disakiti. Aku rasa kau pun tak boleh terima kut kan.. Maaflah.." Faliq pula menjelaskan. Zahwan mengangguk tanda faham.

" Aku tahu Liq, kau sayang Aliaa. Kau memang layak untuk Aliaa. Aku akan doakan hubungan korang kekal ke jinjang pelamin.. " ucap Zahwan. Nada sedih.

" Alhamdulilah.. Aaminn.." Faliq senyum. Dia sendiri pun tak tahu sejauh mana hubungannya dengan Aliaa. Sekadar teman mesra. Itu sajalah.

" So, esok gerak jam berapa?!" Adil bertanya pada mereka.

" Aku ikut kaulah. Aku okey je.." jawab Zahwan.

" Kalau macam tu, dalam jam 9.00 pagi kut. Eh! Liq.. kita nak balik bila sebenarnya ni. Tiket pun tak beli lagi. Ke kau nak stay sini lagi.."

" Iyalah kan.. lupa pula. Kalau nak stay lagi. Aku okey je.."

" Baliklah lusa. Esok aku bawa korang ke pantai. Aliaa nak ke pantai kan. KK pun korang tak jalan lagi. Malam lepak rumah aku. Rumah aku tak ada siapa duduk.." cadang Zahwan.

" Hmm.. okey juga tu.."

" Kalau kau dah kata okey, aku okey je.. Bukan selalu dapat bercuti macam ni.." Kata Faliq pula. Semangat pula dia. Mereka bertiga berbual kosong.

Adil memandang Zahwan, dan kemudian memandang Faliq pula. Dua orang sahabatnya yang pernah susah payah bersamanya ketika belajar dulu. Dan tidak sangka masih lagi bersama persahabatan mereka walaupun pernah berpisah lama. Dengan izin Allah mereka berjumpa semula. Berjumpa dengan penampilan yang berbeza. Dan tidak di sangka, adik kesayangannya menjadi rebutan dua sahabat ini. Memang tidak pernah difikirkan. Segalanya berlaku tanpa sedar. Tapi dia bersyukur persengketaan antara kedua sahabatnya dengan adik kesayangan dapat diselesaikan. Lagipun Adil bukan jenis pendendam, bukan jenis pemarah. Dia bersikap matang dan cool sentiasa. Apa yang berlaku adalah ketentuan ilahi. Semua ini adalah dugaan. Sama juga seperti Faliq, lebih bersikap terbuka. Jiwa yang sentiasa ceria. Tak pandai nak marah. Buat apa saja mesti ceria. Senyum gelak senyum gelak. Memang padan pun perangai Adil dan Faliq. Sebab tu antara mereka bertiga, Adil lebih rapat dengan Faliq berbanding dengan Zahwan. Lagi pula, Adil pernah menjadi kekasih kakaknya, Asnida. Jadi itu salah satu yang merapatkan mereka.

Adil terfikir mengenai ugutan yang Aliaa terima. Risau sebenarnya. Dia kena beritahu Faliq. Hatinya memang tak tenang. Mungkin orang yang ugut itu adalah bekas kekasih Faliq?  Mungkin juga.. Tapi Adil tak nak menuduh sebarangan. Biar dia sendiri yang tanya Faliq nanti. Kalau dah ugut-mengugut ni , dah kira kes berat. Takut orang yang mengugut tu akan buat perkara lebih bahaya pada Aliaa. Sudahlah Aliaa tinggal sendirian. Dia kena cari jalan untuk selesaikan masalah ini. Semoga Allah lindungi Aliaa.



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 | Bab 12 | Bab 13 | Bab 14 | Bab 15 | Bab 16 | Bab 17 | Bab 18 | Bab 19 | Bab 20 | Bab 21 | Bab 22 | Bab 23 | Bab 24 | Bab 25 | Bab 26 | Bab 27 | Bab 28 | Bab 29 | Bab 30 | Bab 31 | Bab 32 | Bab 33 | Bab 34 | Bab 35 | Bab 36 | Bab 37 | Bab 38 | Bab 39 | Bab 40 | Bab 41 | Bab 42 | Bab 43 | Bab 44 | Bab 45 | Bab 46 | Bab 47 | Bab 48 | Bab 49 | Bab 50 | Bab 51 | Bab 52 | Bab 53 | Bab 54 | Bab 55 | Bab 56 | Bab 57 | Bab 58 | Bab 59 | Bab 60 | Bab 61 | Bab 62 | Bab 63 | Bab 64 | Bab 65 | Bab 66 | Bab 67 | Bab 68 | Bab 69 | Bab 70 | Bab 71 | Bab 72 | Bab 73 | Bab 74 | Bab 75 | Bab 76 | Bab 77 | Bab 78 | Bab 79 | Bab 80 | Bab 81 | Bab 82 | Bab 83 | Bab 84 | Bab 85 | Bab 86 | Bab 87 | Bab 88 | Bab 89 | Bab 90 | Bab 91 | Bab 92 | Bab 93 | Bab 94 | Bab 95 | Bab 96 | Bab 97 | Bab 98 | Bab 99 | Bab 100 | Bab 101 | Bab 102 | Bab 103 | Bab 104 | Bab 105 | Bab 106 | Bab 107 | Bab 108 | Bab 109 | Bab 110 | Bab 111 | Bab 112 | Bab 113 | Bab 114 | Bab 115 | Bab 116 | Bab 117 | Bab 118 | Bab 119 | Bab 120 | Bab 121 | Bab 122 | Bab 123 | Bab 124 | Bab 125 | Bab 126 | Bab 127 | Bab 128 | Bab 129 | Bab 130 | Bab 131 | Bab 132 | Bab 133 | Bab 134 | Bab 135 | Bab 136 | Bab 137 | Bab 138 | Bab 139 | Bab 140 | Bab 141 | Bab 142 | Bab 143 | Bab 144 | Bab 145 | Bab 146 | Bab 147 | Bab 148 | Bab 149 | Bab 150 | Bab 151 | Bab 152 | Bab 153 | Bab 154 | Bab 155 | Bab 156 | Bab 157 | Bab 158 | Bab 159 | Bab 160 | Bab 161 | Bab 162 | Bab 163 | Bab 164 | Bab 165 | Bab 166 | Bab 167 | Bab 168 | Bab 169 | Bab 170 | Bab 171 | Bab 172 | Bab 173 | Bab 174 | Bab 175 | Bab 176 | Bab 177 | Bab 178 | Bab 179 | Bab 180 | Bab 181 | Bab 182 | Bab 183 | Bab 184 | Bab 185 | Bab 186 | Bab 187 | Bab 188 | Bab 189 | Bab 190 | Bab 191 | Bab 192 | Bab 193 | Bab 194 | Bab 195 | Bab 196 | Bab 197 | Bab 198 | Bab 199 | Bab 200 | Bab 201 | Bab 202 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku