Permata hatiku
Bab 5
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 07 Januari 2018
Cintα Pαling Sweet Bilα Sαling Memαhαmi Sαtu Sαmα Lαin . Bilα Bergαduh Adα Yαng Mengαlαh. Bilα Merαjuk Adα Yαng Pujuk .Betul Tak ?
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
159

Bacaan






 
 Datuk Ikram yang baru sahaja meninggalkan perkarangan rumah Tan Sri Imran  tersenyum lebar sambil memandang keadaan sekeliling jalan.Dalam hati memang seribu muslihat yang Datuk nak kan Dari Tan Sri bagi mengukuhkan lagi bisnes serta syarikat Datuk Ikram sendiri.

  "Abang kalau lah kita dapat jodohkan si Leha ini dengan anak Tan Sri Imran kita akan lebih kaya lagi kan abang"menunjuk muka penuh rasa beruntung dengan diri sendiri.di sebelah anaknya si Leha senyum lebar mendengar luahan mamanya.

  "ofcouse mamy i will do with u and dady" mengerakan badan gedik dia di dalam kereta.harap muka cantik tapi perangai dua kali lima dengan mamanya gila harta.

  "Tapi Leha dady nak kamu kenal dulu anak Tan Sri tu.kalau kamu nak kenal dia nanti dady ajak dia keluar dan cara tak sengaja dia akan jumpa kamu.kamu gunakan sahaja segala kelicikan dan kecantikan kamu untuk menambat hati dia nanti."tenyata tiga orang beranak ini mempunyai segala rancangan sendiri.

  "baik lah dady i do the best for u and mamy"lantang suara Leha menyatakan hasratnya pada papanya.Hensem kah tidak Ryan tu itu pekara nombor dua dipikirkanya yang penting baginya masa depan dia sendiri cerah dan mama dan papanya juga akan turut merasa kesenangan dengan semua itu.
 
 "itu barulah anak mumy sayang"mencuit sikit pipi anaknya Leha dengan lembut.

  "Tapi kan ma...anak Tan Sri itu hensem ka tidak ,"sambil membayangkan macam mana wajah anak Tan Sri .Mungkinkah dia kurus ke,gemuk ke,pendek ke,tinggi ke,bermacam di fikiran Leha terhadap wajah Ryan.

  "hensem ka tidak,apa-apalah janji duit masuk kocek,kau akan senang,kami juga akan mendapat kesenangan sayang"yakin Datin dengan apa yang diharapkanya.Tiga anak beranak ini bagaikan dibuai mimpi atas dasar nak hidup senang lenang di muka bum ini.Tak tahu akan akam ukum di akhirat nanti.kita di dunia hanyalah sementara sahaja,adalah berbuat baik untuk bekalan kita di akhirat nanti.

  "kalau dia hensem ,saya cantik mesti sweet couple kan ma.."buat gerak geri tangan jari jemarinya pusing ke kanan kiri tak jadi.lenggang lengok bentuk tubuhnya mengedik tak jadi.

  "kalau nak senang hidup kamu harus usaha  dapatkan anak Tan Sri Ikram for mamy and dady ok sayang "Datuk menambah kata semangat kononya supaya dapat si anaknya dapat harta dengan lebih banyak kalau dia dijodohkan dengan Ryan.

  "yupp dady i do for u" keyakinanya bak kata pepatah jika tidak dipecahkan ruyung,mana dapat sagunya..

  "tenang rasa hati dady mendengarnya sayang" segala rancangan sudah pun dirancang dengan teliti di fikiran Datuk Ikram.Dia akan gunakan segala kelicikan dia di dalam rancanganya.Bak kata perpatah melayu layu membujur lalu ,melintang patah .orang yang tidak takut menghadapi rintanganya yang bakal dia hadapi.
   Tiba di tempat mereka nak shooping Datin Ema mengajak anaknya masuk cepat dalam shooping complex .Leha dengan kasut tingginya tergedik-gedik berjalan tidak ternampak penghadang jalan tepi masuk shooping complex terus terlentang ke belakang kerana hilang kawalan melanggar penghadang.Bagaikan jatuh dari tangga.Orang yang lalu lalang semua ketawa melihat Leha.Dengan skirt pendeknya lagi ramai yang sengaja datang ke arah mereka berdua anak beranak semata mata nak tengok si Leha.memang lucu sangat perangai si Leha.

 "Aduh...malu lah leha mama.Orang ramai tengok Leha terjatuh nie,mama tu bekejar sana sini tidak ,tak tahu kah Leha pakai kasut tumit tinggi.kan dah jatuh tergelincir,dah lah Leha pakai skirt lagi hisy...mama nie,baik kita balik je ke rumah"Leha terus meninggal mamanya yang masih tercegak di depan shooping complex.menuju ke tempat parkir kereta.

  "Papa jom kita balik,tak ada mood lah Leha nak shooping "buat muka masam pada Papanya.dengan rambut dah macam tak terurus rapi.leha terus masuk ke dalam kereta dan terus menangis kecil buat muka pahit .terkedu lidah Datuk ikram melihat anaknya itu.

 "Dah kenapa nie Leha"agak lembut suara Datuk Ikram menegur anaknya.Dia sendiri Tidak pasti akan sebab anaknya terus bermasam muka denganya.mengaru kepala dan terus start engine kereta takut dia akan anaknya kepanasan.

  "Tanya lah mama tu"kelihatan muncung sikit mulut Leha menjawab Papanya.

  "Mama pula yang kena tinggal"menuju masuk kereta.

  "Dah kenapa kamu berdua nie,cuba jelaskan kepada saya.Tadi bukan main ok happy lagi kalau sebut pasal shooping"Datuk meninggikan sedikit suara.

  "Dia yang jatuh kita pula yang disalahkan"ujar Datin Ema lagi

  "kalau Mama tak bawa Leha cepat-cepat jalan Leha tak..akan langgar penghadang tu tahu tak"sambil membelakangkan mamanya di dalam kereta.

  "Sendiri yang langgar bukan mama pun yang tolak"Datin turut meneruskan pendirianya.

  "sudah..! kamu berdua nie dari tadi saling salah menyalahi"dia cuba meleraikan pertelingkahan kecila anak dan mamanya itu.Diam sekejap mereka berdua dengan teriakan Datuk Ikram.Datuk kalau dah tinggi suara memang begitu.Geram betul Datuk dengan peranggai kebudakan isterinya dengan anaknya itu.

  "Dah..jom kita balik bang"kedengaran suara kecil isterinya di belakang.

  "hisy..kalau aku tahu jadi macam nie tadi tak nak lah ikut Mama dan papa tadi,bagus saya keluar dengan kawan-kawan tadi lagi best"ada lagi anaknya Datuk menjawab.

  "Dia yang nak ikut,bukan kita ajak pun tadi"  Datin sedikit geram.menoleh pintu cermin kereta.

  "Lain kali saya tak nak ikut papa dan Mama,full stop.u make me bad mood"lantang suara Leha memarahi mama dia.mengatur rambut yang seakan kusut tadi.



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku