Utama Pilihan
Pembaca
Terbaharu Wildcard Pilihan
Editor
   
'Dia' My Love
Bab 25
Zan Zarida
1717
Bacaan





Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 13 Ogos 2016

Senarai Bab :

USAI bersolat dan berdoa, Isaac terus mencari kelibat Rus. Dia berasa lega isterinya masih berada di bilik. Dia mahu menyambung semula perbualan sebentar tadi. Dia perlu ambil kesempatan ini untuk mendekatinya.

“Boleh saya tahu, kenapa tadi Rus bersedih? tanya Isaac yang kembali duduk di sebelahnya.

“Tak ada apalah. Menangis tu bukan definisi sedih. Ada ketikanya kerana perkara lain.”

“Jadi, Rus menangis dalam kegembiraan?” Isaac mengukir senyuman.

“Bolehlah kalau awak nak anggap macam tu.”

“Mulai hari ini, bila-bila pun saya tak kisah kalau Rus nak kongsi cerita dengan saya,” beritahu Isaac.

Dia amat berharap semoga isterinya tidak membina tembok dan menjarakkan diri. Dari cara Rus melayannya, dia sedar isterinya masih ragu-ragu dengannya.

“Yalah…” Walaupuntetap berasa segan, keramahan Isaac mengurangkan rasa janggal Rus terhadapnya.

“Sungguh, hari ini saya rasa sangat gembira. Bertambah manis bila awak jadi isteri saya. Macam tak percaya pulak,” tutur Isaac dengan girang.

“Betul awak ikhlas terima saya?” Rus sengaja menduga.

“Rus, saya memang nak awak jadi isteri saya dan ibu kepada anak-anak saya nanti.”

“Jauhnya awak berangan…”

“Saya berkahwin dengan awak bukan sebab nak berangan. Tapi sebab saya nak bina keluarga bahagia bersama awak,” tegas Isaac dalam kelembutan.

“Awak tak kenal saya pun.” Mendatar saja suara Rus. Begitu pun kata balas Isaac buat hatinya tersentuh juga.

“Kita ada banyak masa, malah seumur hidup untuk saling mengenali,” seloroh Isaac.

“Awak! Saya serius, janganlah main-main.” Tiba-tiba Rus berasa sedikit geram.

“Kita bukannya tak kenal langsung, kan? Selepas ini kita boleh kenal lebih rapat. Bercinta selepas nikah, bukankah lebih manis?” Isaac sengaja mengenyitkan mata.

“Manis? Mana awak tahu?” Rus cuba berlagak selamba. Sedikit tidak selesa apabila Isaac asyik merenungnya.

“Rus macam tak suka aje kahwin dengan saya, don’t you?” Dari cara Rus membalas setiap bicaranya, Isaac dapat rasakan sesuatu.

“Entahlah. Perkahwinan ini mengejutkan saya,” ujar Rus. Sehingga saat ini dia masih tidak percaya sudah bergelar isteri kepada lelaki itu.

“Mengejutkan? Rus memang akan berkahwin pun, kan? Cuma pengantin lelakinya aje yang bertukar.”

“Persoalannya, kenapa awak yang jadi penggantinya?”

“Tak, saya bukan pengganti. Saya memang nak berkahwin dengan Rus sejak pertama kali kita berjumpa,” jelas Isaac.

“Tak mungkin cinta pandang pertama.” Rus tetap dengan curiganya walaupun Isaac memberikan jawapan yang boleh diterima akal.

“Cinta boleh wujud tak kira waktu, Rus…” balas Isaac agar isterinya itu mengerti.

“Awak tak rasa ke yang alasan perkahwinan kita ini tak kukuh?” Rus masih mahu menduga.

Isaac nampak sedikit kecewa dengan pertanyaan isterinya. Satu keluhan panjang dilepaskan. “Kenapa Rus cakap macam tu?” soalnya.

“Asas sebuah perkahwinan itu kena betul niat dan caranya,” tutur Rus.

“Betullah apa yang Rus cakap tu. Tapi semuanya bermula dari saya jugak, kan?”

“Maksud awak?” Saat ini Rus menanti jawapan lelaki itu dengan debaran.

“Ikatan perkahwinan ini tidak akan terjadi kalau saya tak sanggup menggalas tanggungjawab terhadap awak. Saya nak awak yakin dengan saya. Saya ikhlas, reda dan bahagia jadi suami awak dan bukan terpaksa,” jelas Isaac bagi menyakinkan isterinya.

“Susah untuk saya terima semua ni,” luah Rus.

“Tengok mata saya,” suruh Isaac sambil memegang kedua bahu Rus.

Kedudukan badan Rus terus berubah dan kini dia terpaksa menatap sepasang mata Isaac. Lama juga mereka saling bertatapan dan akhirnya Rus mengalah. Tidak sanggup dia berlawan dengan pandangan mata suaminya yang terus menikam kalbu.

“Mata kita tidak pernah berbohong Rus…”

“Saya tak pandai menilai semua tu. Saya hanya berfikir secara logik.” Rus beralasan.

“Sekali-sekala kita kena percaya dengan pandangan mata dan kata hati. Jangan percaya sangat dengan logik akal. Akal pun kadang-kadang berbohong dengan diri kita.”

Rus tersenyum mendengarnya. “Ya ke?”

“Dari hari pertama lagi saya sukakan senyuman Rus. Manis dan susah hendak dilupakan,” puji Isaac buat Rus tersipu-sipu.

Rus yang berasa segan mahu bangun, tetapi Isaac pantas memaut bahunya.

“Kalau awak selalu begini, tak payah makan pun tak apa. Sepanjang hari saya akan kenyang dengan senyuman awak,” sambung Isaac.

“Sudahlah! Awak memang pandai berkata manis.” Rus berpaling ke arah lain.

“Bukan pandai, ia adalah pujian ikhlas seorang suami terhadap isterinya.”

“Terima kasih…” ucap Rus bagi menamatkan isu yang sedang mereka perkatakan.

Isaac merapatkan mulutnya ke telinga Rus. “Sama-sama. Ada hadiah tak untuk suami awak ni?” Isaac bertanya manja.

“Hadiah?” Rus bertanya, pelik.

“Saya percaya Rus selalu tengok cerita orang putih, kan?” Tiba-tiba Isaac sengaja mahu mengusik isterinya pula.

Rus menjegilkan mata. “Awak nak apa sebenarnya?”

“Tanya pulak!” Isaac tersenyum-senyum.

“Saya tak pasti apa yang ada di kepala awak. Saya cuma nak ingatkan yang saya wanita Melayu dan bukannya minah salih,” ujar Rus, sedikit geram dengan gelagat Isaac.

Isaac tertawa. “Kalau awak tak nak beri, ni hadiah daripada saya…”

Tubuh Rus diraih kemas. Sebuah kucupan hinggap di dahinya. “Saya akan tetap sayangkan awak selamanya,” ucap Isaac dengan syahdu.

Rus terpempan dan terkedu. Tidak berani mahu mengangkat wajah, apatah lagi memandang suaminya. ‘Suami?’ detiknya dengan berbagai-bagai rasa.

“Berkahwin dengan orang yang tidak disangka, adalah jodoh,” bisik Isaac kemudian meleraikan pelukan.

Rus masih membisu.

“Jatuh cinta itu fitrah. Ingin bercinta dan dicintai juga adalah fitrah. Jika rasa cinta itu disalurkan pada jalan yang betul, ia sangat mulia…” ungkap Isaac.

Tiba-tiba bagai kedengaran genta bergema di telinga Rus. Suasana bilik dikunjungi haruman yang entah datang dari mana. Rus tersentak lalu mencari wajah suaminya.

Rupanya lelaki itu telah tinggalkan dirinya sendirian. Sesuatu telah menangkap pandangannya. Sejambak bunga ros merah terletak elok di atas katil!



Senarai Bab :
Prolog | Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 | Bab 12 | Bab 13 | Bab 14 | Bab 15 | Bab 16 | Bab 17 | Bab 18 | Bab 19 | Bab 20 | Bab 21 | Bab 22 | Bab 23 | Bab 24 | Bab 25 | Bab 26 | Bab 27 |
Kami, (Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan