Utama Pilihan
Pembaca
Terbaharu Wildcard Pilihan
Editor
   
HADIR BAGAI TAKDIR
Bab 41
Manisah
856
Bacaan





Genre: Cinta
Kategori: Novelet
Paparan sejak 06 Februari 2018

Senarai Bab :

Bagai tulisan dalam kalam

Bertaut tiap huruf

Saat dialun suara terlantun syahdu

Begitulah penyatuan Tuhan

Ditemukan aku dalam takdirmu

~Tinta Biru~

 

 

            Jabal Rahmah, jabal yang membawa maksud gunung atau bukit. Dan rahmah, membawa erti kasih atau sayang. Tempat suci yang mustajab doanya. Tempat lagenda yang tidak pernah sepi dari kunjungan jemaah umrah atau haji. Terletak di pinggiran Arafah, tempat ini dikatakan titik pertemuan Adam dan Hawa setelah dipisahkan Allah bertahun-tahun lamanya.

            Bukit yang didominasi bongkahan batu-batu besar itu selalunya menjadi tumpuan para jemaah memohon doa berkaitan jodoh. Nuha Farieha menghela nafas, terasa nikmatnya menghirup udara di tempat suci ini. Jabal Rahmah, bukti cinta Allah pada hambaNya. Berkat doa, Adam dan Hawa disatukan semula dengan restu Allah di bumi ini.

            Dilihatnya terdapat segelintir jemaah yang mencoret sesuatu pada monumen putih yang terletak di puncak ini. Mereka percaya, andai nama dan pasangan masin-masing dicoretkan pada monumen tersebut, jodoh akan berkekalan. Matanya menatap hamparan luas padang Arafah dari puncak Jabal Rahmah. Seluas saujana mata memandang, hati tidak putus memuji kebesaran Illahi.

            Nuha Farieha tidak mensia-siakan peluang berada di Jabal Rahmah untuk berdoa dan memohon bantuan Allah dalam segenap urusannya. Matanya tidak lepas memandang mama dan Dahlia di bawah. Mama menolak ajakannya untuk mendaki sehingga ke puncak, katanya stamina tidak terlalu kuat apatah lagi dengan asakan manusia yang bertali arus. Dalam hati dia memanjatkan rasa syukur, masih diberi peluang oleh ar-Rahman untuk menunaikan umrah bersama ibunya yang tercinta.

            Mama sudah terlalu banyak menanggung kata nista manusia terhadapnya. Hatinya lebih hancur melihat deraian air mata mama jika nak dibandingkan dengan segala tohmahan yang dia terima. Usai berdoa, Nuha Farieha mengatur langkah penuh hati-hati menuju ke bawah. Ternyata laluan untuk ke bawah lebih sukar. Dia perlu berhati-hati membilang langkah kaki menuruni tangga-tangga bukit yang terbentuk dari bongkah batu.

            Tiba pada langkahan terakhir, Nuha Farieha tersenyum lega…langkahnya tidak tercela. Matanya dihalakan ke hadapan, mencari susuk tubuh mama dan Dahlia. Bibir mengukir senyuman sambil melambaikan tangan ke arah keduanya. Dan pada saat itulah, silau cahaya langit Yang Esa membiaskan figura seorang hamba Allah yang cukup dikenalinya.

            Matanya dipejam celik beberapa kali. Keduanya saling berpandangan…kelu dalam kata, bisu dalam bicara. Jarak yang cuma beberapa meter antara mereka menerbitkan berbagai rasa. Nuha terpaku menatap, Fathul Amri kelu tak terucap. Tercatit pada salah satu perjalanan takdir, Allah menemukan mereka di bumi suci dalam lautan manusia yang datangnya dari kanan dan kiri bumi.

“Subhanallah!!!!”

Cuma itu yang terlafaz di bibir Fathul Amri. Tiada kata yang mampu dia ungkap dengan takdir Allah yang satu ini. Rabbul Izzati sedang menjawab doanya. Benarlah janji Allah, “berdoalah kepadaKu, nescaya akan Aku kabulkan doa hambaKu”. Fathul Amri sujud menyembah bumi, tanda syukur pada kebesaran Illahi. Dan..Jabal Rahmah jadi saksi.

          Nuha Farieha masih berdiri di situ, kaku dan kelu. Air matanya yang hampir gugur diseka laju. Langkahnya diatur, menghampiri Fathul Amri yang bangkit berdiri setelah tertunduk sujud menyembah bumi. Keduanya masih menyepi, menunggu waktu siapa yang lebih dulu memecah buntu.

          Wajah bersih Nuha Farieha ditatap Fathul Amri dengan berbagai rasa yang berbaur dalam dada. Yang pasti, ada rasa syukur dan hiba dengan pertemuan yang ditakdirkan Allah ini. Nuha, wajah yang bersih tanpa cela dan secalit make up itu semakin bercahaya wajahnya. Bagai meresap segala ketenangan ketika menatapnya.

          Nuha berdehem kecil, mematikan lamunan Fathul Amri. Dari jauh dia melihat mama dan Dahlia sedang ralit memerhatikan mereka. Di tengah-tengah lautan manusia, dunia seakan sepi seketika antara mereka.

“Nuha sihat?” Soalan pertama yang terpacul dari bibir Fathul Amri.

“Alhamdulillah…I sihat”. Sepatah jawapan Nuha. Matanya terus melotot, mengelak dari panahan mata Fathul Amri.

            Fathul Amri menarik nafas…dalam. Mengumpul segala kekuatan dalaman. Hati dan fikiran pantas menyusun kata, sebelum nafas dihela. Gerak hati membawa jejak kaki ke sini dan gerak hati juga menyatakan dia tidak harus mensia-siakan ruang waktu yang dia ada. Nafas dihela…

“Nuha Farieha binti Nordin…di bawah langit tuhan, bersaksikan para malaikat di kiri dan kanan.” Lafaz Fathul Amri dengan debar dalam dada...diam seketika sebelum meneruskan bicara.

“Di Jabal Rahmah yang berkah ini, atas nama Allah yang menciptakan aku dan kamu…izinkan aku, Fathul Amri bin Hafsyam menjadi sahabatmu, tempat kau bersandar bahu. Peneman saat kau lelah sendirian. Pendampingmu menuju syurga Tuhan”. Lafaz Fathul Amri, ikhlas untuk memperisterikan Nuha.

            Nuha Farieha mendongakkan wajah, memandang lelaki di hadapannya dengan 1001 rasa. Jujur, hati wanitanya tersentuh. Tapi…dia masih keliru, terlalu sarat bebanan dibahunya yang perlukan masa untuk dirungkai semuanya.

“Fath…Nuha tak layak dengan Fath. Nuha ni...terlalu banyak kurangya dibandingkan Fath”. Jelas Nuha, menolak lamaran Fathul Amri padanya.

“Cukuplah selama ini Fath seorang yang diumpat keji sebab berkawan dengan Nuha. I tak nak ibu terluka Fath. I sayang ibu. I sayang ayah dan I sayang adik-adik you.They’re like my own family.” Bicara Nuha Farieha lagi.

“Yang menentukan layak atau tidak itu urusan Allah Nuha. One thing you’ve to remember, manusia itu sentiasa ada kurangnya. Biarlah kita ini dipandang sebelah mata oleh manusia, penerimaan Allah itu lebih utama. Tiada manusia pun di muka bumi ini yang sempurna Nuha.” Balas Fathul Amri

“Dari hari pertama saya mula serius berkawan dengan awak…I told myself to accept your good and bad sincerely without hesitant. Kita sama-sama pendosa. Tiada siapa yang lebih mulia dan tiada siapa yang lebih hina.” Fathul Amri meneruskan bicara.

            Ya, dia ikhlas menghulurkan salam persahabatan pada Nuha Farieha. Malah lebih dari itu, dia mengharapkan hubungan mereka bisa melangkah ke fasa seterusnya. Tetapi segalanya bagai tersasar langkah hanya kerana fitnah dan hasad dengki manusia. Mana mungkin dia lupa peristiwa itu.

            Dia yakin dengan istikharahnya. Dan yang paling utama, dia yakin dengan pilihan tuhannya. Dia bukanlah hamba yang syumul dari dosa, sekali berdoa terus dikabulkan Yang Esa. Firasatnya datang melalui gerak hati. Dan gerak hati itu telah membawa jejaknya ke sini, di bumi suci. Untuk pendosa sepertinya mana mungkin diilham dari mimpi, selalu sahaja Allah tunjuk melalui naluri hati.

            Atas kekuasaan Allah, dia dipertemukan semula dengan wanita yang sering diulang sebut namanya lewat istikharah di Jabal Rahmah. Tempat pertemuan bersejarah khalifah pertama Allah, Nabi Adam A.S bersama isterinya tercinta Hawa.

“Fath…bagi Nuha masa. Andai kata yang tertulis di Luh Mahfuz Allah Fath adalah pendamping Nuha hingga ke syurga…insyaallah, pasti ada jalannya”. Balas Nuha Farieha.

“After what we've been through before this…Nuha perlukan ruang waktu. Dunia ni bukan hanya ada kita berdua je Fath. I’ve to consider many things. Please respect me as you always do.” Pinta Nuha.

“Nuha minta diri dulu…Assalamualaikum”. Ucap Nuha Farieha, menutup bicara dan pantas berlalu meninggalkan Fathul Amri yang masih mencerna makna di sebalik setiap kata-kata Nuha Farieha.

          Langkah kaki Nuha Farieha dihantar pergi dengan sorotan mata Fathul Amri sehingga susuk tubuh wanita itu hilang dalam simpang-siur lautan manusia. Nafasnya dihela perlahan. Dadanya yang berombak kencang sebentar tadi kini reda. Sekurang-kurangnya dia lega, apa yang terbuku dalam hati selama ini telah diluahkan segalanya.

          Matanya didongak., menatap langit bersih kebiruan tanpa cela awan hitam. Bumi Mekah yang jarang-jarang sekali ditimpa hujan. Sungguh, Fathul Amri masih terkesima dengan pertemuan yang mungkin sudah tertulis di atas sana untuknya. Hanya Allah sahaja yang Maha Tahu, apa yang terbuku di sanubarinya tentang harapan agar terjadinya pertemuan seumpama ini. Dan pada detik ini, Allah menjawab doanya.

          Masa. Itu yang dipinta Nuha daripadanya. Kalau dia punya masa untuk mengadu dan meminta dengan tuhannya tentang pertemuan ini, sudah pasti…dia juga punya masa untuk menanti jawapan yang pasti. Dia tahu Nuha masih terkesan dengan detik hitam itu. Benar telahan Fathul Amri, wanita itu lebih mengutamakan hati insan-insan di sekelilingnya.

           Fathul Amri menanam nekad. Maruah mereka yang dikelar dan diinjak sebegitu rupa akan dia bersihkan sehabis daya. Hatinya yakin…kebenaran akan sentiasa menang dalam apa jua keadaan. Allah menjadi saksi, dan bukti akan dia cari gali. Cukuplah selama ini dirinya dilempar tohmah dan fitnah bertubi-tubi. Demi maruah dan sebuah harga diri…akan dia betulkan segala syak wasangka, maruah Nuha Farieha dan keluarga terutamanya.




Senarai Bab :
SINOPS | PROLOG | Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 | Bab 12 | Bab 13 | Bab 14 | Bab 15 | Bab 16 | Bab 17 | Bab 18 | Bab 19 | Bab 20 | Bab 21 | Bab 22 | Bab 23 | Bab 24 | Bab 25 | Bab 26 | Bab 27 | Bab 28 | Bab 29 | Bab 30 | Bab 31 | Bab 32 | Bab 33 | Bab 34 | Bab 35 | Bab 36 | Bab 37 | Bab 38 | Bab 39 | Bab 40 | Bab 41 |
Kami, (Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan